IPv6 Routing – Redistribute EIGRP-OSPFv3

IPv6 Routing – Redistribute EIGRP-OSPFv3

Routing IPv6 (Redistribute EIGRP -OSPFv3)
Konfigurasi di R1

    Router>enable
    Router#conf t
    Router(config)#hostname R1
    R1(config)#(config)#ipv6 unicast-routing

    R1(config)#(config)#ipv6 router eigrp 1
    R1(config)#(config-rtr)#router-id 1.1.1.1
    R1(config)#(config-rtr)#no shutdown
    R1(config)#(config-rtr)#exi

    R1(config)#(config)#int l0
    R1(config)#(config-if)#ipv6 address 1::1/128
    R1(config)#(config-if)#ipv6 eigrp 1
    R1(config)#(config-if)#no shu
    R1(config)#(config-if)#exi

    R1(config)#(config)#int s0/0
    R1(config)#(config-if)#ipv6 add 12::1/126
    R1(config)#(config-if)#ipv6 eigrp 1
    R1(config)#(config-if)#no shu

    Konfigurasi di R2

Router>en
Router#conf t
Router(config)#host R2
R2(config)#ipv6 unic

R2(config)#ipv6 router eigrp 1
R2(config-rtr)#router-id 2.2.2.2
R2(config-rtr)#no shu

R2(config-rtr)#int l0
R2(config-if)#ipv6 address 2::2/128
R2(config-if)#ipv6 router eig 1
R2(config-rtr)#exi

R2(config)#int s0/0
R2(config-if)#ipv
R2(config-if)#ipv6 add 12::2/126
R2(config-if)#ipv6 eigrp 1
R2(config-if)#no shutdown
R2(config-if)#exi

R2(config-if)#int f0/0
R2(config-if)#ipv6 add 23::2/126
R2(config-if)#ipv6 eigrp 1
R2(config-if)#no shut
R2(config-if)#

R2#sho running-config
interface FastEthernet0/1
no ip address
duplex auto
speed auto
ipv6 address 456::4/100
ipv6 ospf 1 area 0
!
ipv6 router eigrp 1
router-id 2.2.2.2
no shutdown
redistribute connected
!
ipv6 router ospf 1
router-id 4.4.4.4
log-adjacency-changes
redistribute connected
!

Konfigurasi di R3
Router>en
Router#conf t
Router(config)#host R3
R3(config)#ipv6 unicast-routing

R3(config)#ipv6 router eigrp 1
R3(config-rtr)#router-id 3.3.3.3
R3(config-rtr)#no shu
R3(config-rtr)#exi

R3(config)#int l0
R3(config-if)#ipv6 add 3::3/128
R3(config-if)#ipv6 eigrp 1
R3(config-if)#no shu

R3(config-if)#int f0/0
R3(config-if)#ipv6 add 23::1/126
R3(config-if)#ipv6 eigrp 1
R3(config-if)#no shutdown

Verifikasi
R1#show ipv6 route
IPv6 Routing Table – 9 entries
Codes: C – Connected, L – Local, S – Static, R – RIP, B – BGP
U – Per-user Static route, M – MIPv6
I1 – ISIS L1, I2 – ISIS L2, IA – ISIS interarea, IS – ISIS summary
O – OSPF intra, OI – OSPF inter, OE1 – OSPF ext 1, OE2 – OSPF ext 2
ON1 – OSPF NSSA ext 1, ON2 – OSPF NSSA ext 2
D – EIGRP, EX – EIGRP external
LC 1::1/128 [0/0]
via ::, Loopback0
D 2::2/128 [90/2297856]
via FE80::C201:3FF:FE04:0, Serial0/0
D 3::3/128 [90/2323456]
via FE80::C201:3FF:FE04:0, Serial0/0
C 12::/126 [0/0]
via ::, Serial0/0
L 12::1/128 [0/0]
via ::, Serial0/0
EX 22::22/128 [170/2297856]
via FE80::C201:3FF:FE04:0, Serial0/0
D 23::/126 [90/2195456]
via FE80::C201:3FF:FE04:0, Serial0/0
EX 456::/100 [170/2195456]
via FE80::C201:3FF:FE04:0, Serial0/0
L FF00::/8 [0/0]
via ::, Null0

R4#show ipv route
IPv6 Routing Table – 10 entries
Codes: C – Connected, L – Local, S – Static, R – RIP, B – BGP
U – Per-user Static route, M – MIPv6
I1 – ISIS L1, I2 – ISIS L2, IA – ISIS interarea, IS – ISIS summary
O – OSPF intra, OI – OSPF inter, OE1 – OSPF ext 1, OE2 – OSPF ext 2
ON1 – OSPF NSSA ext 1, ON2 – OSPF NSSA ext 2
D – EIGRP, EX – EIGRP external
OE2 2::2/128 [110/20]
via FE80::C201:3FF:FE04:1, FastEthernet0/0
LC 10::4/128 [0/0]
via ::, Loopback0
O 10::5/128 [110/10]
via FE80::C205:17FF:FE0C:0, FastEthernet0/0
O 10::6/128 [110/10]
via FE80::C206:17FF:FE0C:0, FastEthernet0/0
OE2 12::/126 [110/20]
via FE80::C201:3FF:FE04:1, FastEthernet0/0
O 22::22/128 [110/10]
via FE80::C201:3FF:FE04:1, FastEthernet0/0
OE2 23::/126 [110/20]
via FE80::C201:3FF:FE04:1, FastEthernet0/0
C 456::/100 [0/0]
via ::, FastEthernet0/0
L 456::1/128 [0/0]
via ::, FastEthernet0/0
L FF00::/8 [0/0]
via ::, Null0

R6#ping 12::1

Type escape sequence to abort.
Sending 5, 100-byte ICMP Echos to 12::1, timeout is 2 seconds:
!!!!!
Success rate is 100 percent (5/5), round-trip min/avg/max = 28/96/168 ms
R6#ping 23::1

Type escape sequence to abort.
Sending 5, 100-byte ICMP Echos to 23::1, timeout is 2 seconds:
!!!!!
Success rate is 100 percent (5/5), round-trip min/avg/max = 60/90/132 ms
R6#ping 23::2

Type escape sequence to abort.
Sending 5, 100-byte ICMP Echos to 23::2, timeout is 2 seconds:
!!!!!
Success rate is 100 percent (5/5), round-trip min/avg/max = 28/46/84 ms
R6#ping 12::2

Type escape sequence to abort.
Sending 5, 100-byte ICMP Echos to 12::2, timeout is 2 seconds:
!!!!!
Success rate is 100 percent (5/5), round-trip min/avg/max = 32/54/124 ms
R6#

R6#sho ipv6 route
IPv6 Routing Table – 10 entries
Codes: C – Connected, L – Local, S – Static, R – RIP, B – BGP
U – Per-user Static route, M – MIPv6
I1 – ISIS L1, I2 – ISIS L2, IA – ISIS interarea, IS – ISIS summary
O – OSPF intra, OI – OSPF inter, OE1 – OSPF ext 1, OE2 – OSPF ext 2
ON1 – OSPF NSSA ext 1, ON2 – OSPF NSSA ext 2
D – EIGRP, EX – EIGRP external
OE2 2::2/128 [110/20]
via FE80::C201:3FF:FE04:1, FastEthernet0/0
O 10::4/128 [110/10]
via FE80::C204:3FF:FE04:0, FastEthernet0/0
O 10::5/128 [110/10]
via FE80::C205:17FF:FE0C:0, FastEthernet0/0
LC 10::6/128 [0/0]
via ::, Loopback0
OE2 12::/126 [110/20]
via FE80::C201:3FF:FE04:1, FastEthernet0/0
O 22::22/128 [110/10]
via FE80::C201:3FF:FE04:1, FastEthernet0/0
OE2 23::/126 [110/20]
via FE80::C201:3FF:FE04:1, FastEthernet0/0
C 456::/100 [0/0]
via ::, FastEthernet0/0
L 456::3/128 [0/0]
via ::, FastEthernet0/0
L FF00::/8 [0/0]
via ::, Null0
R6#

From the shown above R6#sho ipv6 route nothing entri routing table loopback0 R1 and Loopback R3. Can’t you give solution?

R6#ping 2::2

Type escape sequence to abort.
Sending 5, 100-byte ICMP Echos to 2::2, timeout is 2 seconds:
!!!!!
Success rate is 100 percent (5/5), round-trip min/avg/max = 28/58/104 ms
R6#ping 1::1

Type escape sequence to abort.
Sending 5, 100-byte ICMP Echos to 1::1, timeout is 2 seconds:
…..
Success rate is 0 percent (0/5)
R6#ping 3::3

Type escape sequence to abort.
Sending 5, 100-byte ICMP Echos to 3::3, timeout is 2 seconds:
…..
Success rate is 0 percent (0/5)

R3#ping 1::1

Type escape sequence to abort.
Sending 5, 100-byte ICMP Echos to 1::1, timeout is 2 seconds:
!!!!!
Success rate is 100 percent (5/5), round-trip min/avg/max = 12/46/108 ms
R3#ping 2::2

Type escape sequence to abort.
Sending 5, 100-byte ICMP Echos to 2::2, timeout is 2 seconds:
!!!!!
Success rate is 100 percent (5/5), round-trip min/avg/max = 20/32/56 ms
R3#

Gimana sobat smua,…yang menjadi masalah disini adalah IPv6 Loopback nya di masing2 router gak masuk dalam ekternal route…. hanya ip interface fisiknya saja, ada yang bisa ngsih solusi?
ane juga masih belajar soalnya….

Ditulis dalam cisco, networking

IPv6 Frame Relay

IPv6 Frame Relay

HI sobat smua,,. kli ini ane mau share konfigurasi frame relay ipv6, biasa kbnyakan konfigurasi frame relay hanya 3 router, ane coba bkin bebrapa router tambhan..

ipv6 fr

Konfigurasi di R1
R1#show running-config
!
ipv6 unicast-routing
!
interface Loopback0
no ip address
ipv6 address 1::1/128
ipv6 rip 1 enable
!
interface Serial0/0
no ip address
encapsulation frame-relay
ipv6 address FE80::1 link-local
ipv6 address 192::1/100
ipv6 rip 1 enable
clock rate 2000000
frame-relay map ipv6 FE80::6 105
frame-relay map ipv6 192::6 105 broadcast
frame-relay map ipv6 FE80::3 103
frame-relay map ipv6 FE80::5 104
frame-relay map ipv6 192::5 104 broadcast
frame-relay map ipv6 192::3 103 broadcast
frame-relay map ipv6 FE80::2 102
frame-relay map ipv6 192::2 102 broadcast
!
end

Konfigurasi di R2
R2#sho run
!
ipv6 unicast-routing
!
interface Loopback0
no ip address
ipv6 address 2::2/128
ipv6 rip 1 enable
!
interface Serial0/0
no ip address
encapsulation frame-relay
ipv6 address FE80::2 link-local
ipv6 address 192::2/100
ipv6 rip 1 enable
clock rate 2000000
frame-relay map ipv6 FE80::6 206
frame-relay map ipv6 192::6 206 broadcast
frame-relay map ipv6 FE80::5 205
frame-relay map ipv6 192::5 205 broadcast
frame-relay map ipv6 FE80::3 203
frame-relay map ipv6 192::3 203 broadcast
frame-relay map ipv6 FE80::1 201
frame-relay map ipv6 192::1 201 broadcast
!
end

Konfigurasi di R3
R3#sho running-config
!
hostname R3
!
ipv6 unicast-routing
!
interface Loopback0
no ip address
ipv6 address 3::3/128
ipv6 rip 1 enable
!
interface Serial0/0
no ip address
encapsulation frame-relay
ipv6 address FE80::3 link-local
ipv6 address 192::3/100
ipv6 rip 1 enable
clock rate 2000000
frame-relay map ipv6 FE80::6 306
frame-relay map ipv6 192::6 306 broadcast
frame-relay map ipv6 FE80::5 305
frame-relay map ipv6 192::5 305 broadcast
frame-relay map ipv6 FE80::2 302
frame-relay map ipv6 192::2 302 broadcast
frame-relay map ipv6 FE80::1 301
frame-relay map ipv6 192::1 301 broadcast
!
end
R3#

Konfigurasi di R5
R5#show running-config
!
hostname R5
!
!
ipv6 unicast-routing
interface Loopback0
no ip address
ipv6 address 5::5/128
ipv6 rip 1 enable
!
interface Serial0/0
no ip address
encapsulation frame-relay
ipv6 address FE80::5 link-local
ipv6 address 192::5/100
ipv6 rip 1 enable
clock rate 2000000
frame-relay map ipv6 FE80::6 506
frame-relay map ipv6 192::6 506 broadcast
frame-relay map ipv6 FE80::3 503 broadcast
frame-relay map ipv6 192::3 503 broadcast
frame-relay map ipv6 FE80::2 502
frame-relay map ipv6 192::2 502 broadcast
frame-relay map ipv6 FE80::1 401
frame-relay map ipv6 192::1 401 broadcast
!
end

R5#

Konfigurasi di R6
R6#sho run
!
hostname R6
!
ipv6 unicast-routing
!
interface Loopback0
no ip address
ipv6 address 6::6/128
ipv6 rip 1 enable
!
interface Serial0/0
no ip address
encapsulation frame-relay
ipv6 address FE80::6 link-local
ipv6 address 192::6/100
ipv6 rip 1 enable
clock rate 2000000
frame-relay map ipv6 FE80::5 605
frame-relay map ipv6 192::5 605 broadcast
frame-relay map ipv6 FE80::3 603
frame-relay map ipv6 192::3 603 broadcast
frame-relay map ipv6 FE80::2 602
frame-relay map ipv6 192::2 602 broadcast
frame-relay map ipv6 FE80::1 501
frame-relay map ipv6 192::1 501 broadcast
!
!
end

R6#

Konfigurasi Frame-Relay Switch

FR_SWITCH#sho run
!
frame-relay switching
!
interface Serial0/0
no ip address
encapsulation frame-relay
clock rate 2000000
frame-relay lmi-type cisco
frame-relay intf-type dce
frame-relay route 102 interface Serial0/1 201
frame-relay route 103 interface Serial0/2 301
frame-relay route 104 interface Serial0/3 401
frame-relay route 105 interface Serial0/4 501
!
interface Serial0/1
no ip address
encapsulation frame-relay
clock rate 2000000
frame-relay lmi-type cisco
frame-relay intf-type dce
frame-relay route 201 interface Serial0/0 102
frame-relay route 203 interface Serial0/2 302
frame-relay route 205 interface Serial0/3 502
frame-relay route 206 interface Serial0/4 602
!
interface Serial0/2
no ip address
encapsulation frame-relay
clock rate 2000000
frame-relay lmi-type cisco
frame-relay intf-type dce
frame-relay route 301 interface Serial0/0 103
frame-relay route 302 interface Serial0/1 203
frame-relay route 305 interface Serial0/3 503
frame-relay route 306 interface Serial0/4 603
!
interface Serial0/3
no ip address
encapsulation frame-relay
clock rate 2000000
frame-relay lmi-type cisco
frame-relay intf-type dce
frame-relay route 401 interface Serial0/0 104
frame-relay route 502 interface Serial0/1 205
frame-relay route 503 interface Serial0/2 305
frame-relay route 506 interface Serial0/4 605
!
interface Serial0/4
no ip address
encapsulation frame-relay
clock rate 2000000
frame-relay lmi-type cisco
frame-relay intf-type dce
frame-relay route 501 interface Serial0/0 105
frame-relay route 602 interface Serial0/1 206
frame-relay route 603 interface Serial0/2 306
frame-relay route 605 interface Serial0/3 506
!
end

FR_SWITCH#

Verifikasi

R1#show frame-relay lmi

LMI Statistics for interface Serial0/0 (Frame Relay DTE) LMI TYPE = CISCO
Invalid Unnumbered info 0 Invalid Prot Disc 0
Invalid dummy Call Ref 0 Invalid Msg Type 0
Invalid Status Message 0 Invalid Lock Shift 0
Invalid Information ID 0 Invalid Report IE Len 0
Invalid Report Request 0 Invalid Keep IE Len 0
Num Status Enq. Sent 537 Num Status msgs Rcvd 538
Num Update Status Rcvd 0 Num Status Timeouts 0
Last Full Status Req 00:00:38 Last Full Status Rcvd 00:00:38
R1#

R1#show frame-relay map
Serial0/0 (up): ipv6 FE80::2 dlci 102(0×66,0×1860), static,
CISCO, status defined, active
Serial0/0 (up): ipv6 192::2 dlci 102(0×66,0×1860), static,
broadcast,
CISCO, status defined, active
Serial0/0 (up): ipv6 FE80::3 dlci 103(0×67,0×1870), static,
CISCO, status defined, active
Serial0/0 (up): ipv6 192::3 dlci 103(0×67,0×1870), static,
broadcast,
CISCO, status defined, active
Serial0/0 (up): ipv6 FE80::5 dlci 104(0×68,0×1880), static,
CISCO, status defined, active
Serial0/0 (up): ipv6 192::5 dlci 104(0×68,0×1880), static,
broadcast,
CISCO, status defined, active
Serial0/0 (up): ipv6 FE80::6 dlci 105(0×69,0×1890), static,
CISCO, status defined, active
Serial0/0 (up): ipv6 192::6 dlci 105(0×69,0×1890), static,
broadcast,
CISCO, status defined, active
R1#

R1#debug frame-relay packet
Frame Relay packet debugging is on
R1#
R1#
*Mar 1 01:54:21.679: Serial0/0(i): dlci 103(0×1871), pkt type 0x86DD, datagramsize 96
R1#
*Mar 1 01:54:28.375: Serial0/0(i): dlci 102(0×1861), pkt type 0x86DD, datagramsize 96
R1#
*Mar 1 01:54:29.791: Serial0/0(i): dlci 105(0×1891), pkt type 0x86DD, datagramsize 96
R1#
*Mar 1 01:54:31.075: Serial0/0(i): dlci 104(0×1881), pkt type 0x86DD, datagramsize 96
R1#
*Mar 1 01:54:39.387: Serial0/0: broadcast search
*Mar 1 01:54:39.391: Serial0/0: Broadcast on DLCI 104 link 79
*Mar 1 01:54:39.391: Serial0/0(o): dlci 104(0×1881), pkt type 0x86DD(IPV6), datagramsize 96
*Mar 1 01:54:39.391: Serial0/0: Broadcast on DLCI 103 link 79
*Mar 1 01:54:39.391: Serial0/0(o): dlci 103(0×1871), pkt type 0x86DD(IPV6), datagramsize 96
*Mar 1 01:54:39.395: Serial0/0: Broadcast on DLCI 102 link 79
*Mar 1 01:54:39.395: Serial0/0(o): dlci 102(0×1861), pkt type 0x86DD(IPV6), datagramsize 96
*Mar 1 01:54:39.395: Serial0/0(o): dlci 105(0×1891), pkt type 0x86DD(IPV6), datagramsize 96
*Mar 1 01:54:39.399: broadcast dequeue
R1#
*Mar 1 01:54:39.399: Serial0/0(o):Pkt sent on dlci 104(0×1881), pkt type
0x86DD(IPV6), datagramsize 96
*Mar 1 01:54:39.399: broadcast dequeue
*Mar 1 01:54:39.399: Serial0/0(o):Pkt sent on dlci 103(0×1871), pkt type
0x86DD(IPV6), datagramsize 96
*Mar 1 01:54:39.403: broadcast dequeue
*Mar 1 01:54:39.403: Serial0/0(o):Pkt sent on dlci 102(0×1861), pkt type
0x86DD(IPV6), datagramsize 96
*Mar 1 01:54:39.503: broadcast dequeue
*Mar 1 01:54:39.503: Serial0/0(o):Pkt sent on dlci 105(0×1891), pkt type
0x86DD(IPV6), datagramsize 96
R1#
*Mar 1 01:54:47.595: Serial0/0(i): dlci 103(0×1871), pkt type 0x86DD, datagramsize 96
R1#

R6#ping 1::1

Type escape sequence to abort.
Sending 5, 100-byte ICMP Echos to 1::1, timeout is 2 seconds:
!!!!!
Success rate is 100 percent (5/5), round-trip min/avg/max = 0/41/104 ms

R6#ping 2::2

Type escape sequence to abort.
Sending 5, 100-byte ICMP Echos to 2::2, timeout is 2 seconds:
!!!!!
Success rate is 100 percent (5/5), round-trip min/avg/max = 4/66/196 ms
R6#ping 3::3

Type escape sequence to abort.
Sending 5, 100-byte ICMP Echos to 3::3, timeout is 2 seconds:
!!!!!
Success rate is 100 percent (5/5), round-trip min/avg/max = 24/56/144 ms
R6#ping 5::5

Type escape sequence to abort.
Sending 5, 100-byte ICMP Echos to 5::5, timeout is 2 seconds:
!!!!!
Success rate is 100 percent (5/5), round-trip min/avg/max = 0/16/44 ms
R6#ping 6::6

Type escape sequence to abort.
Sending 5, 100-byte ICMP Echos to 6::6, timeout is 2 seconds:
!!!!!
Success rate is 100 percent (5/5), round-trip min/avg/max = 0/3/4 ms
R6#

    Capturing Telnet

R6#telnet 1::1
Trying 1::1 … Open

User Access Verification

Password:
R1>en
Password:
R1#

Capturing Telnet on IPV6

Capturing IPV6

Monitoring Using Wireshark-R1 on FR

Ditulis dalam cisco, networking

IPv6 Routing – EIGRP

IPv6 Routing – EIGRP

Stelah Ngpost kli ini mau share lgi tutorial IPv6 Routing menggunakan routing protkol EIGRP. Topologi masih menggunakan topologi OPSF..ok bro langsung ja…
EIGRP ROUTING IPV6

Konfigurasi di R1
Router>enable
Router#conf t
Router(config)#hostname R1
R1(config)#(config)#ipv6 unicast-routing

R1(config)#(config)#ipv6 router eigrp 1
R1(config)#(config-rtr)#router-id 1.1.1.1
R1(config)#(config-rtr)#no shutdown
R1(config)#(config-rtr)#exi

R1(config)#(config)#int l0
R1(config)#(config-if)#ipv6 address 1::1/128
R1(config)#(config-if)#ipv6 eigrp 1
R1(config)#(config-if)#no shu
R1(config)#(config-if)#exi

R1(config)#(config)#int s0/0
R1(config)#(config-if)#ipv6 add 12::1/126
R1(config)#(config-if)#ipv6 eigrp 1
R1(config)#(config-if)#no shu

Konfigurasi di R2
Router>en
Router#conf t
Router(config)#host R2
R2(config)#ipv6 unic

R2(config)#ipv6 router eigrp 1
R2(config-rtr)#router-id 2.2.2.2
R2(config-rtr)#no shu

R2(config-rtr)#int l0
R2(config-if)#ipv6 address 2::2/128
R2(config-if)#ipv6 router eig 1
R2(config-rtr)#exi

R2(config)#int s0/0
R2(config-if)#ipv
R2(config-if)#ipv6 add 12::2/126
R2(config-if)#ipv6 eigrp 1
R2(config-if)#no shutdown
R2(config-if)#exi

R2(config-if)#int f0/0
R2(config-if)#ipv6 add 23::2/126
R2(config-if)#ipv6 eigrp 1
R2(config-if)#no shut
R2(config-if)#

Konfigurasi di R3
Router>en
Router#conf t
Router(config)#host R3
R3(config)#ipv6 unicast-routing

R3(config)#ipv6 router eigrp 1
R3(config-rtr)#router-id 3.3.3.3
R3(config-rtr)#no shu
R3(config-rtr)#exi

R3(config)#int l0
R3(config-if)#ipv6 add 3::3/128
R3(config-if)#ipv6 eigrp 1
R3(config-if)#no shu

R3(config-if)#int f0/0
R3(config-if)#ipv6 add 23::1/126
R3(config-if)#ipv6 eigrp 1
R3(config-if)#no shutdown

Verifikasi

R1#show ipv6 route
IPv6 Routing Table – 6 entries
Codes: C – Connected, L – Local, S – Static, R – RIP, B – BGP
U – Per-user Static route, M – MIPv6
I1 – ISIS L1, I2 – ISIS L2, IA – ISIS interarea, IS – ISIS summary
O – OSPF intra, OI – OSPF inter, OE1 – OSPF ext 1, OE2 – OSPF ext 2
ON1 – OSPF NSSA ext 1, ON2 – OSPF NSSA ext 2
D – EIGRP, EX – EIGRP external
LC 1::1/128 [0/0]
via ::, Loopback0
D 3::3/128 [90/2323456]
via FE80::C201:3FF:FE04:0, Serial0/0
C 12::/126 [0/0]
via ::, Serial0/0
L 12::1/128 [0/0]
via ::, Serial0/0
D 23::/126 [90/2195456]
via FE80::C201:3FF:FE04:0, Serial0/0
L FF00::/8 [0/0]
via ::, Null0

R1#ping 23::2

Type escape sequence to abort.
Sending 5, 100-byte ICMP Echos to 23::2, timeout is 2 seconds:
!!!!!
Success rate is 100 percent (5/5), round-trip min/avg/max = 0/36/96 ms
R1#ping 23::1

Type escape sequence to abort.
Sending 5, 100-byte ICMP Echos to 23::1, timeout is 2 seconds:
!!!!!
Success rate is 100 percent (5/5), round-trip min/avg/max = 28/60/152 ms
R1#ping 3.3.3.3
% Unrecognized host or address, or protocol not running.

R1#ping 3::3
Type escape sequence to abort.
Sending 5, 100-byte ICMP Echos to 3::3, timeout is 2 seconds:
!!!!!
Success rate is 100 percent (5/5), round-trip min/avg/max = 16/63/152 ms
R1#
R3#show ipv6 route
IPv6 Routing Table – 6 entries
Codes: C – Connected, L – Local, S – Static, R – RIP, B – BGP
U – Per-user Static route, M – MIPv6
I1 – ISIS L1, I2 – ISIS L2, IA – ISIS interarea, IS – ISIS summary
O – OSPF intra, OI – OSPF inter, OE1 – OSPF ext 1, OE2 – OSPF ext 2
ON1 – OSPF NSSA ext 1, ON2 – OSPF NSSA ext 2
D – EIGRP, EX – EIGRP external
D 1::1/128 [90/2323456]
via FE80::C201:3FF:FE04:0, FastEthernet0/0
LC 3::3/128 [0/0]
via ::, Loopback0
D 12::/126 [90/2195456]
via FE80::C201:3FF:FE04:0, FastEthernet0/0
C 23::/126 [0/0]
via ::, FastEthernet0/0
L 23::1/128 [0/0]
via ::, FastEthernet0/0
L FF00::/8 [0/0]
via ::, Null0

Ditulis dalam cisco, networking

IPv6 Routing – OSPFv3

IPv6 Routing – OSPFv3
Hi sobat yang budiman, kali ini ane pngen share tutorial konfigurasi Routing IPv6 menggunakan OSPF, Cek it out….
OSPFV3 ROUTING IPV6

Konfigurasi di R1
R1#sho run
Building configuration…
!
hostname R1
!
ipv6 unicast-routing
!
interface Loopback0
ipv6 address 1::1/128
ipv6 ospf 1 area 0
!
interface Serial0/0
ip ospf 1 area 0
ipv6 address 12::1/126
ipv6 ospf 1 area 0
clock rate 2000000

!
ipv6 router ospf 1
router-id 1.1.1.1
!
End

Konfigurasi di R2
R2#sho run | begin interface
interface Loopback0
ipv6 address 2::2/126
ipv6 ospf 1 area 0
!
interface FastEthernet0/0
ipv6 address 23::2/126
ipv6 ospf 1 area 0
!
interface Serial0/0
ipv6 address 12::2/126
ipv6 ospf 1 area 0
clock rate 2000000
!
ipv6 router ospf 1
router-id 2.2.2.2
log-adjacency-changes
!
End

Konfigurasi di R3
R3#sho run | begin interface
interface Loopback0
ipv6 address 3::3/128
ipv6 ospf 1 area 0
!
interface FastEthernet0/0
ipv6 address 23::1/126
ipv6 ospf 1 area 0
!
ipv6 router ospf 1
router-id 3.3.3.3
!
End

Verifikasi

R3#show ipv6 interface brief
FastEthernet0/0 [up/up]
FE80::C202:3FF:FE04:0
23::1
FastEthernet0/1 [administratively down/down]
Loopback0 [up/up]
FE80::C202:3FF:FE04:0
3::3
R3#

R2#sho ipv6 interface brief
FastEthernet0/0 [up/up]
FE80::C201:3FF:FE04:0
23::2
Serial0/0 [up/up]
FE80::C201:3FF:FE04:0
12::2
FastEthernet0/1 [administratively down/down]
Serial0/1 [administratively down/down]
Loopback0 [up/up]
FE80::C201:3FF:FE04:0
2::2

R1#sho ipv6 interface br
FastEthernet0/0 [administratively down/down]
Serial0/0 [up/up]
FE80::C200:3FF:FE04:0
12::1
FastEthernet0/1 [administratively down/down]
Loopback0 [up/up]
FE80::C200:3FF:FE04:0
1::1
R1#ping 23::1 data 1000

Type escape sequence to abort.
Sending 5, 100-byte ICMP Echos to 23::1, timeout is 2 seconds:
Packet has data pattern 0×1000
!!!!!
Success rate is 100 percent (5/5), round-trip min/avg/max = 16/67/140 ms
R1#

R3#traceroute ipv6 1::1

Type escape sequence to abort.
Tracing the route to 1::1

1 23::2 92 msec 92 msec 96 msec
2 1::1 64 msec 28 msec 32 msec
R3#
R1#show ipv6 route
IPv6 Routing Table – 7 entries
Codes: C – Connected, L – Local, S – Static, R – RIP, B – BGP
U – Per-user Static route, M – MIPv6
I1 – ISIS L1, I2 – ISIS L2, IA – ISIS interarea, IS – ISIS summary
O – OSPF intra, OI – OSPF inter, OE1 – OSPF ext 1, OE2 – OSPF ext 2
ON1 – OSPF NSSA ext 1, ON2 – OSPF NSSA ext 2
D – EIGRP, EX – EIGRP external
LC 1::1/128 [0/0]
via ::, Loopback0
O 2::2/128 [110/64]
via FE80::C201:3FF:FE04:0, Serial0/0
O 3::3/128 [110/74]
via FE80::C201:3FF:FE04:0, Serial0/0
C 12::/126 [0/0]
via ::, Serial0/0
L 12::1/128 [0/0]
via ::, Serial0/0
O 23::/126 [110/74]
via FE80::C201:3FF:FE04:0, Serial0/0
L FF00::/8 [0/0]
via ::, Null0

R1#show ipv6 ospf database

OSPFv3 Router with ID (1.1.1.1) (Process ID 1)

Router Link States (Area 0)

ADV Router Age Seq# Fragment ID Link count Bits
1.1.1.1 1108 0×80000004 0 1 None
2.2.2.2 951 0×80000008 0 2 None
3.3.3.3 933 0×80000004 0 1 None

Net Link States (Area 0)

ADV Router Age Seq# Link ID Rtr count
2.2.2.2 951 0×80000001 4 2

Link (Type-8) Link States (Area 0)

ADV Router Age Seq# Link ID Interface
1.1.1.1 1103 0×80000002 6 Se0/0
2.2.2.2 1107 0×80000002 6 Se0/0

Intra Area Prefix Link States (Area 0)

ADV Router Age Seq# Link ID Ref-lstype Ref-LSID
1.1.1.1 1103 0×80000002 0 0×2001 0
2.2.2.2 953 0×80000004 0 0×2001 0
2.2.2.2 953 0×80000001 4096 0×2002 4
3.3.3.3 955 0×80000001 0 0×2001 0
R3#show ipv6 ospf 1
Routing Process “ospfv3 1″ with ID 3.3.3.3
SPF schedule delay 5 secs, Hold time between two SPFs 10 secs
Minimum LSA interval 5 secs. Minimum LSA arrival 1 secs
LSA group pacing timer 240 secs
Interface flood pacing timer 33 msecs
Retransmission pacing timer 66 msecs
Number of external LSA 0. Checksum Sum 0×000000
Number of areas in this router is 1. 1 normal 0 stub 0 nssa
Reference bandwidth unit is 100 mbps
Area BACKBONE(0)
Number of interfaces in this area is 2
SPF algorithm executed 1 times
Number of LSA 10. Checksum Sum 0x04F194
Number of DCbitless LSA 0
Number of indication LSA 0
Number of DoNotAge LSA 0
Flood list length 0

R3#

R2#show ipv6 ospf 1
Routing Process “ospfv3 1″ with ID 2.2.2.2
SPF schedule delay 5 secs, Hold time between two SPFs 10 secs
Minimum LSA interval 5 secs. Minimum LSA arrival 1 secs
LSA group pacing timer 240 secs
Interface flood pacing timer 33 msecs
Retransmission pacing timer 66 msecs
Number of external LSA 0. Checksum Sum 0×000000
Number of areas in this router is 1. 1 normal 0 stub 0 nssa
Reference bandwidth unit is 100 mbps
Area BACKBONE(0)
Number of interfaces in this area is 3
SPF algorithm executed 6 times
Number of LSA 12. Checksum Sum 0x06C1F7
Number of DCbitless LSA 0
Number of indication LSA 0
Number of DoNotAge LSA 0
Flood list length 0

R2#
R3#sho ipv6 ospf interface fastEthernet 0/0
FastEthernet0/0 is up, line protocol is up
Link Local Address FE80::C202:3FF:FE04:0, Interface ID 4
Area 0, Process ID 1, Instance ID 0, Router ID 3.3.3.3
Network Type BROADCAST, Cost: 10
Transmit Delay is 1 sec, State BDR, Priority 1
Designated Router (ID) 2.2.2.2, local address FE80::C201:3FF:FE04:0
Backup Designated router (ID) 3.3.3.3, local address FE80::C202:3FF:FE04:0
Timer intervals configured, Hello 10, Dead 40, Wait 40, Retransmit 5
Hello due in 00:00:06
Index 1/2/2, flood queue length 0
Next 0×0(0)/0×0(0)/0×0(0)
Last flood scan length is 1, maximum is 3
Last flood scan time is 0 msec, maximum is 0 msec
Neighbor Count is 1, Adjacent neighbor count is 1
Adjacent with neighbor 2.2.2.2 (Designated Router)
Suppress hello for 0 neighbor(s)

Ditulis dalam cisco, networking

WARNET PROSPECTS IN RURAL AREAS: Case Study In Lombok Sumbawa Region

WARNET PROSPECTS IN RURAL AREAS
Case Study In Lombok Sumbawa Region
Introduction
The Internet is a service that allows us to add insight, communication, and also allows us to look for a material that may be hard to find the real, through access to the internet virtual world, we can add insight, communicate over long distances and also for the information which we desperately need . First, we in the speed or ease of access to the internet is very difficult. It was like when we were browsing, we could go out for coffee for a while because of the slow process of browsing the run. However, after being launched services such as fast internet access speedy (just one example of a DSL service provider), the browsing process to be very quick and easy. so that even junior high kids can easily learn about the internet. Speedy is one of support which can facilitate our right to access the internet. With the speedy access to this, then we need to wait a long time browsing process that we run.
Definition and Benefits of Bio Bio
Warnet (Warung Internet) is widely used by students, students, professionals and foreign travelers. Figuring used for a variety of purposes, for students, and a student cafe widely used for:
• Work on assignments or homework
• Conducting research
• Writing the thesis
• Playing games online
For the general public cafe used to:
• Check out the latest electronic letter
• Apply for jobs
• Socializing and communicating (chat)
• Means of entertainment and so forth.

Years now is a booming year for the cafe business. everywhere we see the cafe grow like mushrooms. one place, it is not enough that there are 2 cafes, people still set up the third in the cafe there. Cuman not in place or easily accessible way protocol, cafe there but now let in the narrow alleys, the cafe also present.
Cafe phenomenon is now like finding the peak of success. Internet cafe owners even when asked, admitted now is the harvest seasons of money with the help of 2 booming success of the social networking site facebook and twtter. Scarce there is an empty cafe for hours, and even that is often encountered is that we have to wait their turn to be able to access the internet.

Figuring prospects Sumbawa area?
If you look at the geography and culture (culture) Sumbawa public education is the development of the world is getting better, and look at the growth of the internet café area Sumbawa very good future prospects, in addition to the problems that have started literacy Sumbawa specialized information technology internet network access can no dpungkiri again given the internet services provided by the government is not able to meet the needs of the whole society, so the cafe is the right choice for them.
Most of the people who use the internet cafe Sumbawa is among the students and the students, and professionals who work in the business and craft. Special students and students meraka use the cafe as a means to complete the task and menmbah wawasana and repertoire to get information meraka. Kmudian meraka professionals and entrepreneurs typically use the internet cafe to market their products to all regions

Reference:

http://marnyelshar.wordpress.com/2009/01/21/peran-internet-dalam-dunia-pendidikan/

http://id.shvoong.com/writing-and-speaking/2050587-prospek-warnet-akan-sama-dengan/

http://id.wikipedia.org/wiki/Warung_Internet

Ditulis dalam Bhs. Ingg Bisnis 2

Bhs. Inggris Bisnis 2 Order Letter

Bunyamin AB
JL. Raya Margonda No. 212
Depok 16425
2th April , 2013

Garut Indonesia Jacket Original
Jl. Garut Timur No.99
Garut11720

Dear Sirs,
After I browse the catalog from your company, I am interested in the leather jacket that you offer. For that I intend to order five pieces of leather jacket that you offer. I hope you can quickly send and tell how the paymant.
For your kind attention, I thank you.

Sincerely Yours,

Bunyamin

Note or Testimonials why I order the jackets..
I’ve heard the jackets from Garut has a best quality and original, because it’s made from lacal materials selection and use concept GO GREEN, So I like this…

Ditulis dalam Bhs. Ingg Bisnis 2

FRAME RELAY WITH 4 ROUTER

Mari berbagi, ane pngen share contoh config frame relay menggunakan 4 router, setelah ane memahami beberapa tutorial, dan kebanyakan yang ane dapatkan hanya 2 atau 3 router, lalu bagaimana dengan yang 4 router, langsung ja ke tkp, ikutin langkah-langkahnya insya Allah bisa hhheheh..

FRAME RELAY

Berikut Konfigurasi Topologi diatas.

FR-SWITCH#sho run
Building configuration…

hostname FR-SWITCH
!
frame-relay switching
!
interface Serial0/0
no ip address
encapsulation frame-relay
clock rate 2000000
no frame-relay inverse-arp
frame-relay intf-type dce
frame-relay route 321 interface Serial0/1 123
!
interface Serial0/1
no ip address
encapsulation frame-relay
clock rate 2000000
no frame-relay inverse-arp
frame-relay intf-type dce
frame-relay route 122 interface Serial0/2 221
frame-relay route 123 interface Serial0/0 321
frame-relay route 567 interface Serial0/3 765
!
interface Serial0/2
no ip address
encapsulation frame-relay
clock rate 2000000
no frame-relay inverse-arp
frame-relay intf-type dce
frame-relay route 221 interface Serial0/1 122
!
interface Serial0/3
no ip address
encapsulation frame-relay
clock rate 2000000
no frame-relay inverse-arp
frame-relay intf-type dce
frame-relay route 765 interface Serial0/1 567
!
end

R1#sho run
Building configuration…
hostname R1

interface Serial0/0
ip address 192.168.100.1 255.255.255.0
encapsulation frame-relay
clock rate 2000000
frame-relay map ip 192.168.100.4 123 broadcast
frame-relay map ip 192.168.100.3 567 broadcast
frame-relay map ip 192.168.100.2 122 broadcast
no frame-relay inverse-arp
!
end

R2#sho run
Building configuration…
!
interface Serial0/0
ip address 192.168.100.2 255.255.255.0
encapsulation frame-relay
clock rate 2000000
frame-relay map ip 192.168.100.4 221 broadcast
frame-relay map ip 192.168.100.3 221 broadcast
frame-relay map ip 192.168.100.1 221 broadcast
no frame-relay inverse-arp
!
end

R3#sho run
Building configuration…
!
interface Serial0/0
ip address 192.168.100.3 255.255.255.0
encapsulation frame-relay
clock rate 2000000
frame-relay map ip 192.168.100.4 765 broadcast
frame-relay map ip 192.168.100.2 765 broadcast
frame-relay map ip 192.168.100.1 765 broadcast
no frame-relay inverse-arp
!
end

R4#sho running-config
Building configuration…
!
interface Serial0/0
ip address 192.168.100.4 255.255.255.0
encapsulation frame-relay
clock rate 2000000
frame-relay map ip 192.168.100.3 321 broadcast
frame-relay map ip 192.168.100.2 321 broadcast
frame-relay map ip 192.168.100.1 321 broadcast
no frame-relay inverse-arp
!
end

Verifikasi

Berikut beberapa verifikasi yang ane lakukan..
FR-SWITCH#sho frame-relay route
Input Intf Input Dlci Output Intf Output Dlci Status
Serial0/0 321 Serial0/1 123 active
Serial0/1 122 Serial0/2 221 active
Serial0/1 123 Serial0/0 321 active
Serial0/1 567 Serial0/3 765 active
Serial0/2 221 Serial0/1 122 active
Serial0/3 765 Serial0/1 567 active

R1#ping 192.168.100.2

Type escape sequence to abort.
Sending 5, 100-byte ICMP Echos to 192.168.100.2, timeout is 2 seconds:
!!!!!
Success rate is 100 percent (5/5), round-trip min/avg/max = 8/58/152 ms
R1#ping 192.168.100.3

Type escape sequence to abort.
Sending 5, 100-byte ICMP Echos to 192.168.100.3, timeout is 2 seconds:
!!!!!
Success rate is 100 percent (5/5), round-trip min/avg/max = 1/48/100 ms
R1#ping 192.168.100.4

Type escape sequence to abort.
Sending 5, 100-byte ICMP Echos to 192.168.100.4, timeout is 2 seconds:
!!!!!
Success rate is 100 percent (5/5), round-trip min/avg/max = 4/37/88 ms
R1#

R4#sho frame-relay map
Serial0/0 (up): ip 192.168.100.3 dlci 321(0×141,0×5010), static,
broadcast,
CISCO, status defined, active
Serial0/0 (up): ip 192.168.100.2 dlci 321(0×141,0×5010), static,
broadcast,
CISCO, status defined, active
Serial0/0 (up): ip 192.168.100.1 dlci 321(0×141,0×5010), static,
broadcast,
CISCO, status defined, active
R4#

Semoga membantu buat sobat semua..!!

Ditulis dalam cisco, networking

Order Letter

Tugas Bahasa Inggris Bisnis – Order Letter

An “Order” is an expense for the person placing the order and an income for the one getting it. But this is not all. The company that bags the order has to fulfill lot of commitments to ensure that it has a satisfied customer, which can be an individual or another company. Timely delivery of the order, quality of delivery and after sale service – are all part and parcel of getting an order.

An Order Letter is the one that is written by the person/company placing the request of purchase from another company. This letter comes into action only when a detailed study of the desired product has been done in the market and based on promised service, quality and price of the product, a decision for a purchase has been made.

An Order Letter should be drafted very carefully as it needs to pen down all the terms and conditions of the purchase for the benefit of both involved parties. It should have details such as product specifications, quantities, price agreed upon, delivery date, late delivery clauses, etc. It should be addressed to the person responsible for the execution of the order with a copy to the head of department. Since it is totally an official letter it should be typed.

DOS AND DON’T’S OF ORDER LETTER

    An Order Letter should be addressed to the person responsible for executing the order
    It should include all the terms and conditions agreed upon by both involved parties
    Since it is purely an official letter it should be typed out
    There is no need to use too many adjectives in the letter since it is purely for an order being placed
    The letter should have all relevant details related to the order, for example, quantity, price and other terms and conditions

    SAMPLE ORDER LETTER

Name of the person to whom order is being placed

Name and address of the organization

Name of the person placing the order

Name and address of the organization

Date:

Example Of Order Letter
Subject: Order for 100 copies of Mastering Mathematics

Dear Sir or Madam,

As per our discussions on Wednesday, January 23 2013. We are pleased to place an order for 100 copies of Mastering Mathematics book by Elbert Einstain for Class VII for the ICSE Board on the following terms and conditions:

    The cost of each book will be Rp.45.000,00
    Payment terms will be a post-dated cheque for 50% advance with order. This cheque will be cleared on the day of the deliver. The balance payment of 50% 7 days after delivery and after random inspection
    Delivery will be done within 7 days from the order date
    Delivery will be done at Jl. Margonda Raya No.100 Gunadarma University.
    If the order is not delivered as per the above terms and conditions, the order stands cancelled
    Please find enclosed cheque number 081389314321 dated Saturday, January 26, 2013 for Rp. 25.000,00 towards advance for the order.

    Hoping to have a long business relationship with you.

    Best regards,

    Bunyamin

    Other Exmample Of Order Letter from Other References

    Sample letter of order

    Mancini Kitchen Equipment

    Troy D. Mancini

    4220 Straford Park
    Harold, KY 41635

    Dear Mr. Mancini,

    We would like to purchase twenty two (22) individual stand mixers (Model #43423), all in the color red.

    We would like you to charge this purchase to the preexisting account that we have with you, business account #543234.

    We hope to receive this order no later than Friday, November 11th, 2009. Attached to this letter please find our preferred shipping method and receiving address.

    Please confirm that you received this order by calling us at 232-231-4563 anytime during business hours, Monday to Friday.

    Thank you for your cooperation

    Keller Kitchen Co.

    Order Letter Sample from Advertisement

August 6, 2001

Mr. Joey Yasuke
#415 Greenhills Street
San Fernando, Pampanga

Dear Mr. Yasuke:

Will you kindly send me two of the portable lunch boxes – order number 2b36 – as advertised in Daily Inquirer of yesterday, August 5. Please charge this purchase to my account.

I shall especially appreciate your usual prompt delivery, as I plan to give one of the lunch boxes to my daughter, who is leaving on a vacation within three days. One is to be delivered to me at my address, above, and the other to 124 Meadow Street, San Juan, Pampanga.

Very truly yours,

Abelina dela Cruz

References

http://www.letters.org/order-letter/order-letter.html

http://www.howtowritealetter.net/Letter-of-Order.html

http://officewriting.com/category/sample-letters/order-letter/

Ditulis dalam Bhs.Inggris Bisnis

Enquery Letter

All about Enquery Letter

What Is a Letter of Enquiry?

The realm of business communication includes many types of formal letters. The letter of inquiry, sometimes spelled “enquiry,” often acts as first step to continued communication. Business between a consumer and producer or between an employer and employee frequently starts with one party’s inquiry. Communication may also end once the writer receives that initial answer.

Basic Definition

When a person requires specific information from another party, that person may consider writing a letter of inquiry. Inquiry letters pose a question or request to the reader with the intention of persuading the reader to respond. The ideal inquiry identifies a specific individual capable of providing an adequate response in a succinct, purposeful manner.

Basic Format

Identify a specific contact person within the heading and salutation of your letter whenever possible. A standard inquiry letter has roughly three paragraphs. The first paragraph indicates what the writer wants, such as information about a product, job opening or other request. The second paragraph explains the writer’s reasons for making his or her request to the reader. Explain why you chose to contact that specific reader and how the requested information would come as a benefit to you. The final paragraph should tie the letter together with an expression of gratitude for the reader’s time and help. The letter typically concludes with a complimentary close, such as “Sincerely,” followed by the writer’s name.

Solicited and Unsolicited

Letters of inquiry come as either solicited or unsolicited inquiries. Solicited inquiry letters occur most frequently when a business advertises its product or service. The business advertises its product in the hopes of triggering the curiosity of prospective clients. In instances where the consumer cannot inspect the product on his or her own, the consumer must contact the business through a solicited letter of inquiry.

In an unsolicited inquiry letter, the recipient makes no prior offer of information. The sender requests information from a source believed to have the answer to a question, without an invitation to do so from the source.

Solicited Example: Grants and Funding

Many foundations or companies offering grants prefer receiving a letter of inquiry before receiving a full grant proposal. This typically solicited letter of inquiry must fully explain your need for funding and may exceed the basic three paragraph format, but should not exceed three pages. Aside from the basic introduction, a successful letter of inquiry for a grant or funding request must include a short description of your organization, a statement of need, the methodology you plan to use in order to achieve your desired result and any other funding sources you plan on taking advantage of.

Unsolicited Example: Internships and Jobs

Most inquiry letters for jobs and internships come in an unsolicited manner. Consider sending inquiries when you admire a company and think you could share a mutually beneficial work relationship. Begin your letter by introducing yourself and your interest in employment with their company. Follow up by briefly including, in one or two paragraphs, information about your qualifications and how you believe experience within the reader’s company will benefit both you and the company.

Example of Enquery Letter

Letter of Inquiry – Training Program

Enquery letter

business of enquiry

References

http://www.ehow.com/info_8719821_letter-enquiry.html

http://officewriting.com/category/sample-letters/inquiry-letter/

Ditulis dalam Bhs.Inggris Bisnis

Laporan Akhir 4 I/O, VGA dan Monitor

Laporan Akhir 4 I/O, VGA dan Monitor

1. Buat resume dari pertemuan ke-4 terkait I/O, VGA dan Monitor dan Lengkapilah modul anda.
2. Jelaskan perbedaan istilah SLI dan Crossfire.
3. Lakukan identifikasi Non Fisik VGA anda menggunakan GPU-Z dan buatlah tabelnya seperti yang ada di modul.
4. PrintScreen hasil pengujian kemampuan VGA (Skor akhir) PC anda dengan menggunakan 3DMARK 2001 SE.
5. Selamat Mengerjakan, Moga UTS, Ujian Praktikum Lancar dan Lulus Semua dan yang mau Wisuda tepat waktu moga lancar.
====================Sukses Buat Semuanya======================

Ditulis dalam 3DC02

Styles of Business Letter

Tugas Bahasa Inggris Bisinis
Styles of Business Letter

From Wikipedia, A commercial business letter is a letter written in formal language, usually used when writing from one business organization to another, or for correspondence between such organizations and their customers, clients and other external parties. The overall style of letter will depend on the relationship between the parties concerned. There are many reasons to write a business letter. It could be to request direct information or action from another party, to order supplies from a supplier, to identify a mistake that was committed, to reply directly to a request, to apologize for a wrong or simply to convey goodwill. Even today, the business letter is still very useful because it produces a permanent record, is confidential, formal and delivers persuasive, well-considered messages

The Styles of Business Letters (Layouts of Business Letters) have undergone changes over the period of time. In the old times, the style was followed strictly. But recently liberty has been given to the business people to follow their own styles. Although no room was allowed for deviation form the standard form an effective letter during old days, the letters written then was more effective. There are still many business houses which use the old layout. But things have become much easier and business people have taken liberty in their approach towards adopting the layout of their business letters.

1. Fully-Indented Style

This letter has used the fully indented style. The recipient’s name and address and the paragraphs of the body of the letter are indented five spaces. In few cases more spaces are used. The typists will decide the space level.

The subject of the letter is types just 2 lines below the salutations at the center. The difference between 2 paragraphs will be 2 lines.

The complimentary closing is typed at the center 2 lines just below the body of the letter. The signature is written five line-spaces below the complimentary closing. Although this style looks beautiful, this style is not widely used these days. Because typing a letter in this style requires many keyboard strokes, this style is avoided.

2. Semi-Indented Style

This style is quite different from the fully-indented style. In this style, the recipient’s address is not indented. The recipient’s address is typed flushed on the left-hand side of the letter. The signature is also not indented.

This style is also not used widely these days. Since the companies want to get their letters types in very short time, they started using computer generated methods. As fully-indented style, this style also takes more time to type the letters. So, the typists themselves started to avoid these styles.

3. Hanging-Indented Style

This very useful style places the first words of each paragraph prominently on the page. It is useful for letters that deal with a variety of different topics. However, for normal business communications, this style is very rarely used.

The first line of the paragraph begins at the left-hand margin. And the other lines of the same paragraph are indented three to four spaces. This is the reversal of semi-indented style discussed in other page.

4. Fully-Blocked Style

This style is widely used across the globe. This style does not use any indent at all. Every single line is typed from the left-hand side. Since this style demands less number of keystrokes, this style increases the speed of the typist.

Even for computer typing, this style is more convenient. Note that this style does not use comma after every line in the address. This is also reducing the number keystrokes required. But the proper punctuations are added properly.

5. Modified Block Style

This style is similar to the fully-blocked style. It differs in the positioning of few items. The date is typed on the right-hand side of the page rather than the left-hand side of the page as followed in the fully-blocked style. The subject of the letter and the signature and the name and the designation of the sender are centered.

These modifications give the letter a balanced appearance. However this is not the only way to modify the fully blocked style. You may want to place other items in different places.

6. Simplified Style

This is another modification of the fully-blocked style. This style is used when you write a letter and you do not know the name and title of the person to whom you are writing the letter. The salutation and the complimentary closing are used in this style. The subject is mentioned din capital fonts and that subject need not be underlined.

Today around all the business houses, this style is widely used when the writer of the letters does not want to give importance to formality. Since the formality is not adopted here, this style goes to the heart of the addressee. This style give more importance only to the core matter of the letter.

7. Memorandum

The memorandum (or memo) is primarily used as an inter-office letter. That means memorandum is used to send letters from one person to another who are working in the same company. This adopts, sometimes, business letter style. At the top left-side of the memo, the sender’s name, the recipient’s name, the date and the subject matter are mentioned.

The body of the memo is in blocked form. The signatory will be very near to the center of the page below the body of the letter. Any other additional information will be written at the bottom left-side of the page.

    Fully-Blocked Style, Modified Block Style and Simplified Style are

widely used these days among the business houses. Fully-Indented Style, Semi-Indented Style and Hanging-Indented Style are not extensively used. But all can be used by all. There is no restriction in using one style over others. It is only you who should decide which should be the best for you to bring the desired results.

    Usually the business letters are written on the letter head of the company.

In case you have to write your letter in a white paper, please write your address before you start writing your letter. There are few people who suggest writing the sender’s address just below the date. This is also acceptable. There is not strict rule to suggest what is best for you. Let your sense of business judgment rule.

Example Styles Business Letter

Fully-Blocked Style

Modified Block Style

Reference : http://www.effective-business-letters.com/Styles-of-Business-Letters.html

Ditulis dalam Bhs.Inggris Bisnis

Laporan Pendahuluan 4 I/O, VGA dan MONITOR

LP I/O, VGA dan MONITOR

1. Apa yang anda ketahui tentang port I/O pada sistem komputer!
2. Jelaskan cara kerja Port I/O
3. Sebutkan dan Jelaskan Port2 pada VGA
4. Jelaskan kekurangan dan kelebihan dari berbgai jenis Monitor berserta cara kerjanya.
5. Jelaskan hubungan Processor, VGA dan Monitor.

Ditulis dalam 3DC02

LAPORAN AKHIR 3 HARDDISK

LA 3 HARDDISK
1. Review kembali hasil pertemuan praktikum tentang Harddisk dan Lengkapi lembar kerja di modul anda!
2. Jelaskan kekurangn dan kelebihan Harddisk dan SSD!
3. Jelaskan tentang istilah dibawah ini:
a. FAT16-FAT32
b. NTFS
c. EXT3,EXT4
d. Bottleneck
4. PrintScreen spesifikasi Harddisk atau SSD anda menggunakan SisoftSandra
5. PrintScreen hasil percobaan anda menggunakan Sofware HD Tune dan PCMARK05 HDD dengan spesifikasi
percobaan sebagai berikut:
a. HDD Tune Transfer Rate Average (Mb/sec)
b. HDD Tune Access Time (ms)
c. HDD Tune CPU Usage (%)
d. Full Load Temp. max (C)
e. PCMARK05 HDD Test Suite (PC Marks)
Dari nilai presentase ditas berpakah total Performa Harddisk anda?

Ditulis dalam 3DC02

merubah warna text pada putty

keyword : change text colour putty green

Sahabat bloger yang baik hati, iseng2 mau share cara merubah warna text putty, bosan dengan warna text default nya,
langsung ja ya, cekidot….!

Step 1:
di kolom run windows (Windows+R) keti “regedit” buat masuk ke registry windows, cari file di bawah ini:
[HKEY_CURRENT_USER\Software\SimonTatham\putty

Step 2:
saatnya merubah text clolour putty, default colour text nya seperti dibawah ini
“Colour0″=”187,187,187″
“Colour1″=”255,255,255″
“Colour2″=”0,0,0″

Yang perlu dirubah hanya Colour0
“Colour0″=”Read,Green,Blue” =>biar jelas kli blum tahu, ini maksudnya standard RGB dengan ketajaman sampai 255, karena artike ini mau merubah text colour jadi green maka:
“Colour0″=”0,255,0″
klo text colour pengn diganti warna Merah maka:
“Colour0″=”255,0,0″

Step 3:
Semoga Berhasil

Referensi: http://www.dslreports.com/forum/remark,19059567

Dikaitkatakan dengan: ,
Ditulis dalam Uncategorized

Konfigurasi Frame Relay

hi sahabat bloger, kali ini ane mau share tentang cara konfigurasi frame-relay, kali ini menggunakan 4 router cisco, cek it out !!!

FRS
hostname FRS
frame-relay switching
!
interface Serial0/1
no ip address
encapsulation frame-relay
logging event subif-link-status
logging event dlci-status-change
serial restart-delay 0
clock rate 64000
no frame-relay inverse-arp
frame-relay intf-type dce
frame-relay route 122 interface Serial0/2 221
frame-relay route 123 interface Serial0/3 321
!
interface Serial0/2
no ip address
encapsulation frame-relay
logging event subif-link-status
logging event dlci-status-change
serial restart-delay 0
clock rate 64000
no frame-relay inverse-arp
frame-relay intf-type dce
frame-relay route 221 interface Serial0/1 122
!
interface Serial0/3
no ip address
encapsulation frame-relay
logging event subif-link-status
logging event dlci-status-change
serial restart-delay 0
clock rate 64000
no frame-relay inverse-arp
frame-relay intf-type dce
frame-relay route 321 interface Serial0/1 123
!
end

Configure R1, R2 and R3
R1

interface Serial0/1
ip address 172.16.10.1 255.255.255.0
encapsulation frame-relay
logging event subif-link-status
logging event dlci-status-change
serial restart-delay 0
no fair-queue
frame-relay map ip 172.16.10.2 122 broadcast
frame-relay map ip 172.16.10.3 123 broadcast
no frame-relay inverse-arp

R2

interface Serial0/2
ip address 172.16.10.2 255.255.255.0
encapsulation frame-relay
logging event subif-link-status
logging event dlci-status-change
serial restart-delay 0
no fair-queue
frame-relay map ip 172.16.10.1 221 broadcast
frame-relay map ip 172.16.10.3 221 broadcast
no frame-relay inverse-arp

R3

interface Serial0/3
ip address 172.16.10.3 255.255.255.0
encapsulation frame-relay
logging event subif-link-status
logging event dlci-status-change
serial restart-delay 0
no fair-queue
frame-relay map ip 172.16.10.1 321 broadcast
frame-relay map ip 172.16.10.2 321 broadcast
no frame-relay inverse-arp

Verifikasi

FRS#sho frame-relay route
Input Intf Input Dlci Output Intf Output Dlci Status
Serial0/1 122 Serial0/2 221 active
Serial0/1 123 Serial0/3 321 active
Serial0/2 221 Serial0/1 122 active
Serial0/3 321 Serial0/1 123 active
FRS#sho frame-relay pvc

PVC Statistics for interface Serial0/1 (Frame Relay DCE)

Active Inactive Deleted Static
Local 0 0 0 0
Switched 2 0 0 0
Unused 0 0 0 0

DLCI = 122, DLCI USAGE = SWITCHED, PVC STATUS = ACTIVE, INTERFACE = Serial0/1

input pkts 26 output pkts 25 in bytes 2660
out bytes 2600 dropped pkts 0 in pkts dropped 0
out pkts dropped 0 out bytes dropped 0
in FECN pkts 0 in BECN pkts 0 out FECN pkts 0
out BECN pkts 0 in DE pkts 0 out DE pkts 0
out bcast pkts 0 out bcast bytes 0
30 second input rate 0 bits/sec, 0 packets/sec
30 second output rate 0 bits/sec, 0 packets/sec
switched pkts 26
Detailed packet drop counters:
no out intf 0 out intf down 0 no out PVC 0
in PVC down 0 out PVC down 0 pkt too big 0
shaping Q full 0 pkt above DE 0 policing drop 0
pvc create time 00:44:30, last time pvc status changed 00:44:16

(output cut)

Verifikasi R1,R2 & R3
R1#sho frame-relay map

Serial0/1 (up): ip 172.16.10.2 dlci 122(0x7A,0x1CA0), static,
broadcast,
CISCO, status defined, active
Serial0/1 (up): ip 172.16.10.3 dlci 123(0x7B,0x1CB0), static,
broadcast,
CISCO, status defined, active

R2#sho frame-relay map
Serial0/2 (up): ip 172.16.10.1 dlci 221(0xDD,0x34D0), static,
broadcast,
CISCO, status defined, active
Serial0/2 (up): ip 172.16.10.3 dlci 221(0xDD,0x34D0), static,
broadcast,
CISCO, status defined, active
R3#sho frame-relay map
Serial0/3 (up): ip 172.16.10.1 dlci 321(0×141,0×5010), static,
broadcast,
CISCO, status defined, active
Serial0/3 (up): ip 172.16.10.2 dlci 321(0×141,0×5010), static,
broadcast,
CISCO, status defined, active

Klo kondisi sudah sepeti hasil verifikasi diats berarti konfigurasi anda berhasil, terkadang status “deleted” dan “inactive” hal itu terjadi karena dcli number salah dan encapsulasi yang belum di apply..

Referensi :http://www.nish.com/2009/09/frame-relay-config/

Dikaitkatakan dengan:
Ditulis dalam cisco, networking

Laporan Pendahuluan 3 Hardisk

Laporan Pendahuluan 3 Identifikasi Memory Sekunder (Hardisk)

1. Jelaskan apa yang anda ketahui tentang Hardisk
2. Sebutkan Komponen Hardisk (Min 5)
3. Jelaskan komponen-komponen pada Hardisk (Min 5)
4. Perbedaan Hardisk Konvensional dengan SSD
5. Carikan tools yang digunakan untuk identifikasi Hardisk dan jelaskan cara kerjanya.

Ditulis dalam 3DC02

Laporan Akhir 2 Benchmark

1. Review Kembali hasil pertemuan tentang Benchmark dan lengkapi lembar kerja di modul anda!
2. Apa yang membedakan antara Benchmark Whetstone dan Dhrystone, Carikan contoh Real kasusnya
3. Jelaskan Kegunaan dan Cara Kerja Aplikasi di bawah ini:
– 3DMARK 11,
– OTTO DISK BENCHMARK
– SuperPI
– PCMARK 7, SYSMARK 2007 PREVIEW
– AIDA64
– FFIX Benchmark
4. PrintScreen hasil benchmark yang dilakukan di PC ANDA dengan menggunakan software di bawah ini:
– 3DMARK 11,
– OTTO DISK BENCHMARK
– SuperPI
– PCMARK 7 atau SYSMARK 2007 PREVIEW
5. Carikan Benchmark yang lain, Selain Benchmark Hardware Komputer seperti Sofware,Internet atau Mobile Device
PrintScreen hasil Percobaan Anda.

Ditulis dalam 3DC02

Tugas 1 Busseness Letter

A. Layout of English Busseness Letter

B. Keterangan

1. Letter Head
Merupakan identitas yang berisi logo, nama, alamat dan telepon dari pengirim surat.

2. Date ( Tanggal ) : Berisi tanggal, bulan dan tahun pembuatan surat. Penulisan date pada British Style berbeda dengan American Style.
Contoh penulisan date menggunakan British Style
03rd April 1990
Format penulisan British Style hampir sama dengan penulisan dalam Bahasa Indonesia hanya saja pada tanggal ditambahkan akhiran bilangan bertingkat. Posisi date pada British Style ditempatkan di sebelah kanan atas surat.
Contoh penulisan date menggunakan American Style
April 03, 1990
Penulisan date menggunakan American Style ditempatkan di sebelah kiri atas surat dengan format Month Date, Year.

3. Inside Address ( Alamat Tujuan ) : Berisi informasi lokasi penerima surat yang berisikan nama penerima, alamat, kode pos, negara.

4. Salutation ( Salam Pembuka ) : Berisikan salam pembuka untuk mengawali isi dari sebuah surat.
Jika mengetahui nama dan jenis kelamin penerima surat maka dituliskan dengan format seperti berikut : Dear Ms / Miss / Mrs / Mr / Dr + surname
Contoh : “Dear Mr Krisman” atau dituliskan tanpa gender “Dear Krisman”

5. Body of Letter ( Isi Surat ) : Merupakan isi dari surat yang berisikan alasan atau tujuan dari surat tersebut.

6. Complentary Close ( Salam Penutup ) : Berisikan kata penutup yang mengakhiri isi surat yang ditempatkan dengan jarak dua spasi dari baris terakhir isi surat.
Ekspresi umum yang digunakan untuk menutup surat bisnis formal adalah Thank you, Sincerely, Sincerely yours, and Yours truly.
Ekspresi yang digunakan untuk surat bisnis kurang formal adalah Regards, Best regards, and Best wishes. Ini biasanya digunakan ketika mengirimkan surat bisnis kepada orang yang sudah dikenal atau teman.
Complementary close menggunakan tanda baca koma pada akhir kata.
7. Signature ( Tanda Tangan ) : Berisi tanda tangan pengirim surat yang dibubuhkan secara langsung atau dicetak.

8. Subject : Bagian ini merupakan baris yang berisi pokok permasalahan yang mewakili isi surat. Subject ditempatkan di kiri atas surat.

9. Reference (Referensi) : Didalam surat berbahasa Inggris biasanya berisi huruf depan nama eksekutif yang menandatangani surat tersebut, diikuti dengan garis miring atau titik dua, lalu nama pengetik surat. Beberapa perusahaan menambahkan kode atau nomor tertentu berdasarkan sistem arsip mereka. Reference diletakkan dibagian atas surat diatas date.

10 Enclosure ( Lampiran ) : Berisi jumlah lampiran yang terlampir bersama dengan surat tersebut.

11. PS (Postscript) : Postscript adalah informasi tambahan yang ditulis pada surat. Postscript biasanya dipakai pada surat – surat penjualan guna memikat dan memotivasi pembaca. Postsript ditulis di bagian bawah surat dan diberi inisial “P.S”.
Contoh : P.S. We will grant you 40% cash discount before 25 November 2011

12. CC (Carbon Copy) : Bagian ini digunakan untuk menginformasikan kepada penerima surat, bahwa surat tersebut juga dikirimkan kepada pihak yang perlu mengetahui isi surat. CC ditempatkan di kiri bawah surat.
Contoh : CC : Bagian Keuangan

C. Contoh-Contoh English Busseness Letter

1. Contoh 1

2. Contoh 2

3. Contoh 3

4. Contoh 4

5. Contoh 5

Referensi:

-Business Letter Format – Scholastic – teacher.scholastic.com/lessonplans/format.pdf
-Sample Business Letter – faculty.uca.edu/blinn/…/Sample%20Business%20Letter.pdf
-The Main Parts of a Business Letter – http://www.shc-creo.co.jp/EigoNet/PDFs/bus_lets.pd
- http://www.google.com

Ditulis dalam Bhs.Inggris Bisnis

Laporan Akhir 1

Laporan Akhir 1 (LA 1)
Kelas : 3DC02
Hari : Sabtu Shift A
Waktu : 13.00 – 15.00

Jumlah Soal (5)
1. Buatlah kesimpulan dan review kembali point-point yang anda dapat di pertemuan 1?
2. Jelaskan Perbandingan Spesifikasi Mainboard Seri Sapphire Pure Black FX990 dan Asus P9X79 Pro ?
3. Sebutkan dan jelaskan jenis-jenis Processor Intel & AMD (masing-masing min.7)!
4. Jelaskan apa yang anda ketahui tentang APU dan HMC (Hybrid Memory Cube)?
5. Lakukan identifikasi Komputer anda dengan menggunakan Sisoft Sandra 2012 dan buatlah lembar kerjanya seperti di modul.

Keterangan:
- Untuk soal no 5 di print screen.
- Untuk Soal 2, 3 dan 4 bila ada gambar yang perlu di print out, silahkan.

#####################Selamat Mengerjakan#########################

Ditulis dalam 3DC02

Laporan Pendahuluan 2

Laporan Pendahuluan 2
Kelas : 3DC02
Hari : Sabtu Shift A
Waktu : 13.00 – 15.00

Jumlah Soal (5)
1. Apa yang anda ketahui tentang Benchmark? Jelaskan!
2. Sebutkan 2 cara untuk mengukur kinerja komputer!
3. Benchmark sintetis dibagi 2, Sebutkan dan Jelaskan!
4. Jelaskan tentang istilah MFLOPS dan MIPS!
5. Hal-hal apa saja yang bisa diukur dengan Benchmark dan Sebutkan macam-macam software untuk Benchmark!

>>>>>>>>>>>>>>>>Selamat Mengerjakan>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>

Ditulis dalam 3DC02

Soal Laporan Pendahuluan

Laporan Pendahuluan 1
Kelas : 3DC02
Hari : Sabtu Shift A
Waktu : 13.00 – 15.00
PJ : Bunyamin

Jumlah Soal (5)

1. Jelaskan apa yang anda ketahui tentang Motherboard ?
2. Sebutkan bagian utama pada Motherboard ?
3. Apa yang anda ketahui tentang CPU dan bagian-bagian utamanya?
4. Jelaskan kenapa RAM bersifat Volatile dan apa bedanya dengan memori sekunder?
5. Jelaskan jenis-jenis Power Supply dan Alasan anda kenapa sebuah perangkat (dalam hal ini komputer) membutuhkan Power Supply?
Berikan alasan anda yang ilmiah!!!

= = = = = = = SELAMAT MENGERJAKAN = = = = = = =

Ditulis dalam 3DC02

Metode Ilmiah: Teknik pengumpulaN Data, Jenis dan Variabel Data

Definisi

Menurut sumber dari Wikipedia. Data adalah catatan atas kumpulan fakta.[1] Data merupakan bentuk jamak dari datum, berasal dari bahasa Latin yang berarti “sesuatu yang diberikan”. Dalam penggunaan sehari-hari data berarti suatu pernyataan yang diterima secara apa adanya. Pernyataan ini adalah hasil pengukuran atau pengamatan suatu variabel yang bentuknya dapat berupa angka, kata-kata, atau citra.
Dalam keilmuan (ilmiah), fakta dikumpulkan untuk menjadi data. Data kemudian diolah sehingga dapat diutarakan secara jelas dan tepat sehingga dapat dimengerti oleh orang lain yang tidak langsung mengalaminya sendiri, hal ini dinamakan deskripsi. Pemilahan banyak data sesuai dengan persamaan atau perbedaan yang dikandungnya dinamakan klasifikasi.
Dalam pokok bahasan Manajemen Pengetahuan, data dicirikan sebagai sesuatu yang bersifat mentah dan tidak memiliki konteks. Dia sekedar ada dan tidak memiliki signifikansi makna di luar keberadaannya itu. Dia bisa muncul dalam berbagai bentuk, terlepas dari apakah dia bisa dimanfaatkan atau tidak.
Menurut berbagai sumber lain, data dapat juga didefinisikan sebagai berikut:
• Menurut kamus bahasa inggris-indonesia, data berasal dari kata datum yang berarti fakta
• Dari sudut pandang bisnis, data bisnis adalah deskripsi organisasi tentang sesuatu (resources) dan kejadian (transactions)yang terjadi
• Pengertian yang lain menyebutkan bahwa data adalah deskripsi dari suatu kejadian yang kita hadapi
intinya data itu adalah suatu fakta-fakta tertentu sehingga menghasilkan suatu kesimpulan dalam menarik suatu keputusan

Teknik Pengumpulan Data

dari girlycious09.wordpress.com
Teknik pengumpulan data merupakan teknik atau cara yang dilakukan untuk mengumpulkan data. Metode menunjuk suatu cara sehingga dapat diperlihatkan penggunaannya melalui angket, wawancara, pengamatan, tes, dkoumentasi dan sebagainya.
Beberapa Aspek dalam Proses Pengumpulan Data :
• Data apa yang dikumpulkan (What).
• Dengan apa data itu dikumpulkan (With).
• Darimana data akan dikumpulkan (Where).
• Kapan data tersebut dikumpulkan (When).
• Bagaimana cara mengumpulkan (How).
Berdasarkan sumbernya, data dibagi menjadi:
a. Data Primer: Data yang diusahakan/didapat oleh peneliti.
b. Data Sekunder: Data yang didapat dari orang/instansi lain.

1. Metode Wawancara.
Wawancara merupakan teknik pengumpulan data yang dilakukan melalui tatap muka dan tanya jawab langsung antara pengumpul data maupun peneliti terhadap nara sumber atau sumber data.
Wawancara pada penelitian sampel besar biasanya hanya dilakukan sebagai studi pendahuluan karena tidak mungkin menggunakan wawancara pada 1000 responden, sedangkan pada sampel kecil teknik wawancara dapat diterapkan sebagai teknik pengumpul data (umumnya penelitian kualitatif).

2. Metode Observasi.
Obrservasi merupakan salah satu teknik pengumpulan data yang tidak hanya mengukur sikap dari responden (wawancara dan angket) namun juga dapat digunakan untuk merekam berbagai fenomena yang terjadi (situasi, kondisi). Teknik ini digunakan bila penelitian ditujukan untuk mempelajari perilaku manusia, proses kerja, gejala-gejala alam dan dilakukan pada responden yang tidak terlalu besar.

3.Metode Daftar Pertanyaan (kuesioner).
Angket / kuesioner adalah teknik pengumpulan data yang dilakukan dengan cara memberikan seperangkat pertanyaan atau pernyataan kepada orang lain yang dijadikan responden untuk dijawabnya. Meskipun terlihat mudah, teknik pengumpulan data melalui angket cukup sulit dilakukan jika respondennya cukup besar dan tersebar di berbagai wilayah.

Jenis-jenis Data

Dari scribd.com.
Untuk memperoleh data atau informasi dalam studi kasus tentu perlu dilakukan kegiatan pengumpulan data. Data sebagai informasi awal yang dibutuhkan sebagai penunjangstudi kasus, untuk itu diperlukan data-data mengenai klien dalam aspek-aspek sebagai berikut :Latar belakang keluarga; data tentang orang tua, saudara-saudara, taraf sosial ekonomikeluarga, suasana kehidupan keluarga, adapt istiadat, pola asuh orang tua.Riwayat sekolah; jenjang pendidikan sekolah yang telah diselesaikan dalam waktu berapatahun, tamat dimana, tahu berapa, kesulitan belajar yang dialami.Taraf prestasi; dalam bidang-bidang studi yang mempunyai relevansi bagi perencanaan pendidikan lanjutan dan penentuan jabatan kelak.Taraf kemampuan intelektual atau kemampuan akademik; kemampuan untuk mencapai prestasi disekolah yang didalamnya berpikir memegang peranan pokok.Bakat khusus; kemampuan untuk mencapai prestasi yang tinggi di bidang tertentu.Minat terhadap bidang studi dan bidang pekerjaan tertentu; kecenderungan menetapuntuk merasa tertarik pada sesuatu.Pengalaman diluar sekolah; kegiatan dalam organisasi muda-mudi dan pengalaman kerja.Cirri-ciri keperibadian yang tidak termasuk kedalam no 4 ,5, 6 diatas; sifat tempramen,sifat karakter, corak kehidupan emosional, nilai-nilai kehidupan yang dijunjung tinggi,kadar pergaulan social dengan teman-teman sebaya, sikap dalam menghadapai permasalahan dalam berbagai bidang kehidupan, keadaan mental dsb.Kesehatan jasmani; keadaan kesehatan pada umumnya, gangguan pada alat-alat indera,cacat jasmani dan penyakit serius yang pernah diderita.

Variable dalam Karya Ilmiah

dari http://blog.elearning.unesa.ac.id
Dalam penelitian atau karya ilmiah, variabel ada yang termasuk variabel bebas (Independen variabel) dan variable terikat (dependent variabel) yang telah ditentukan secara tegas oleh para peneliti sejak awal penelitian. Variable bebas biasanya merupakan variabel yang dimanipulasi secara sistematis. Dibidang pendidikan, yang termasuk variabel bebas adalah metode mengajar, macam-macam penguatan (reinforcements), sarana prasarana pendidikan dan sebagainya. Variabel terikat atau yang sering disebut criterion variable merupakan variabel yang diukur sebagai akibat adanya manipulasi pada variable bebas. Variabel terikat disebut dependent variabel karena dari segi fungsinya yang tergantung dari variable bebas. Contoh dari variabel terikat adalah hasil belajar siswa, kemudian siswa dan sebagainya

Ditulis dalam bahasa indonesia 2

Metode Ilmiah: Karakteristik dan Tahapan

Definisi
Dari wikipedia, Metode ilmiah atau proses ilmiah merupakan proses keilmuan untuk memperoleh pengetahuan secara sistematis berdasarkan bukti fisis. Ilmuwan melakukan pengamatan serta membentuk hipotesis dalam usahanya untuk menjelaskan fenomena alam. Prediksi yang dibuat berdasarkan hipotesis tersebut diuji dengan melakukan eksperimen. Jika suatu hipotesis lolos uji berkali-kali, hipotesis tersebut dapat menjadi suatu teori ilmiah.

Karakteristik Metode Ilmiah

Menurut sumber dari files.ryant-java.webnode.com ada beberapa karakteristik metode ilmiah:
Bersifat kritis, analistis, artinya metode menunjukkan adanya proses yang tepat untuk mengidentifikasi masalah danmenentukan metode untuk pemecahan masalah.
Bersifat logis, artinya dapat memberikan argumentasi ilmiah. Kesimpulan yang dibuat secara rasional berdasarkan bukti-bukti yang tersedia
Bersifat obyektif, artinya dapat dicontoh oleh ilmuwan lain dalam studi yang sama dengan kondisi yang sama pula.
Bersifat konseptual, artinya proses penelitian dijalankan dengan pengembangan konsep dan teori agar hasilnya dapat dipertanggungjawabkan.
Bersifat empiris, artinya metode yang dipakai didasarkan pada fakta di lapangan.

Tahapan – Tahapan Metode Ilmiah

Ada beberapa tahapan metode ilmiah menurut sumber dari http://hasim319.wordpress.com adalah:
1. Memilih dan mendefinisikan masalah
Langkah pertama dalam meneliti adalah menetapkan masalah yang akan dipecahkan atau diangkat ke dalam sebuah penelitian. Untuk menghilangkan keragu-raguan, masalah tersebut didefinisikan secara jelas. Contoh Penelitian : “Bagaimana pengaruh mekanisasi terhadap pendapatan usaha tani di Aceh?” Berikan definisi tentang usaha tani, mekanisasi, pada musim apa, dan sebagainya.

2. Survei data yang tersedia
Mencari data yang tersedia yang pernah ditulis peneliti sebelumnya yang ada hubungannya dengan masalah yang ingin dipecahkan. (Langkah pertama dan kedua dapat dikerjakan secara bersamaan).

3. Merumuskan hipotesis (bila penelitian bertujuan menguji hipotesis)
Hipotesa adalah kesimpulan sementara tentang hubungan antar variabel atau fenomena-fenomena dalam penelitian.

4. Menyusun kerangka analisa dan alat-alat dalam menguji hipotesis
Pengujian hipotesa menghendaki data yang dikumpulkan untuk keperluan penelitian.

5. Mengumpulkan data
Peneliti memerlukan data untuk menguji hipotesa, data terserbut perlu dikumpulkan.

6. Mengolah, menganalisa dan membuat interpretasi
Setelah data terkumpul, peneliti menyusun data untuk dianalisa. Penyusunan data dapat berbentuk tabel ataupun membuat coding untuk dianalisa dengan komputer. Setelah dianalisa, data perlu diberikan interpretasi terhadap data tersebut.

7. Generalisasi dan membuat kesimpulan
Kesimpulan dan generalisasi harus berkaitan dengan hipotesa. Apakah hipotesa benar untuk diterima ataukah ditolah. Apakah ada hubungan antar fenomena yang diperoleh atau tidak.

8. Membuat laporan penelitian
Langkah akhir dari suatu penelitian ilmiah adalah membuat laporan ilmiah tentang hasil-hasil yang diperoleh dari penelitian tersebut.

Ditulis dalam bahasa indonesia 2

Karya Ilmiah: Ciri, Macam dan Sikap Ilmiah

Karya Ilmiah
Dari wikipedia, Karya ilmiah (bahasa Inggris: scientific paper) adalah laporan tertulis dan diterbitkan yang memaparkan hasil penelitian atau pengkajian yang telah dilakukan oleh seseorang atau sebuah tim dengan memenuhi kaidah dan etika keilmuan yang dikukuhkan dan ditaati oleh masyarakat keilmuan.

Ciri-ciri Karya Ilmiah
Dari http://hanifahmadi.blogspot.com
Objektif. Keobjektifan ini menampak pada setiap fakta dan data yang diungkapkan berdasarkan kenyataan yang sebenarnya, tidak dimanipulasi. Juga, setiap pernyataan atau simpulan yang disampaikan berdasarkan bukti-bukti yang bisa dipertanggungjawabkan. Dengan demikian, siapa pun dapat mengecek kebenaran dan keabsahanya.
Netral. Kenetralan ini bisa terlihat pada setiap pernyataan atau penilaian bebas dari kepentingan-kepentingan tertentu baik kepentingan pribadi maupun kelompok. Oleh karena itu, pernyataan-pernyataan yang bersifat ‘mengajak’, ‘membujuk’, atau ‘mempengaruhi’ pembaca dihindarkan.
Sistematis. Uraian yang terdapat pada karya ilmiah dikatakan sistematis apabila mengikuti pola pengembangan tertentu, misalnya pola urutan, klasifikasi, kausalitas, dan sebagainya. Dengan cara demkian, pembaca akan bisa mengikutinya dengan mudah alur uraiannya.
Logis. Kelogisan ini bisa dilihat dari pola nalar yang digunakannya, pola nalar induktif atau deduktif. Kalau bermaksud menyimpulkan suatu fakta atau data digunakan pola induktif; sebaliknya, kalau bermaksud membuktikan suatu teori atau hipotesis digunakan pola deduktif.
Menyajikan fakta (bukan emosi atau perasaan). Setiap pernyataan, uraian, atau simpulan dalam karya ilmiah harus faktual, yaitu menyajikan fakta. Oleh karena itu, pernyataan atau ungkapan yang emosional (menggebu-gebu seperti orang berkampanye, perasaan sedih seperti orang berkabung, perasaan senang seperti orang mendapatkan hadiah, dan perasaan marah seperti orang bertengkar) hendaknya dihindarkan.

Macam-macam Karya Ilmiah

Ada berbagai jenis karya ilmiah, antara lain laporan penelitian, makalah seminar atau simposium, dan artikel jurnal yang pada dasarnya kesemuanya itu merupakan produk dari kegiatan ilmuwan. Data, simpulan, dan informasi lain yang terkandung dalam karya ilmiah tersebut dijadikan acuan bagi ilmuwan lain dalam melaksanakan penelitian atau pengkajian selanjutnya.

Sikap Ilmiah

Ada beberapa sikap ilmiah menurut id.shvoong.com. Sedangkan sikap ilmiah Adalah sikap-sikap yang seharusnya dimiliki oleh setiap ilmuwan dalam melakukan tugasnya untuk mempelajari meneruskan, menolak atau menerima serta merubah atau menambah suatu ilmu. Prof harsojo menyebutkan enam macam sikap ilmiah :
(1) Obyektivitas , dalam peninjauan yang penting adalah obyeknya
(2) Sikap serba relatif , ilmu tidak mempunyai maksud mencari kebenaran mutlak,
ilmu berdasarkan kebenaran-kebenaran ilmiah atas beberapa postulat, secara a
priori telah diterima sebagai suatu kebenaran. Malahan teori-teori dalam imlu
sering untuk mematahkan teori yang lain
(3) Sikap skeptis adalah sikap untuk selalu ragu-ragu terhadap pernyataanpernyataan
yang belum cukup kuat dasar-dasar pembuktiannya.
(4) Kesabaran intelektual , sanggup menahan diri dan kuat untuk tidak menyerah
pada tekanan agar dinyatakan suatu pendirian ilmiah , karena memang belum
selesainya dan cukup lengkapnya hasil dari penelitian , adalah sikap seorang
ilmuwan
(5) Kesederhanaan adalah sikap cara berfikir, menyatakan, dan membuktikan
(6) Sikap tidak memihak pada etik.

Ditulis dalam bahasa indonesia 2

Makalah: Tema, Topik dan Judul


Nama Anggota :
BUNYAMIN (26109226)
MISNA ASQIA (22109869)
RAGIL HADI P. (24109320)
KRISTIAN GUNAWAN (201092012)
SUTAKIM (22109073)

PENDAHULUAN

Sehari – hari kita mengenal istilah tema , topik dan judul dalam pembuatan sebuah karangan baik itu dalam bahasa indonesia maupun bahasa asing . tema dan topik sangat dibutuhkan dalam pembuatan kerangka tulisan awal sebelum benar – benar menulis karena tema dan topik sebagai acuan dalam pengambilan data – data untuk di tuangkan ke sebuah tulisan . Tema dan topik juga berperan untuk pembatas agar sebuah tulisan tidak melenceng dari apa yang diinginkan dan menghasilkan sebuah karangan yang diinginkan oleh sang penulis tersebut.

Sedangkan judul bisa diartikan sebagai ujung tombak sebuah karangan karena dengan judul yang menarik minat pembaca akan menimbulkan rasa penasaran dan di ingin mencoba membaca hasil karya tersebut walaupun belum mengetahui secara persis apa isi karangan tersebut. Tapi dengan judul yang menarik maka secara tidak langsung sebuah karangan tersubut seperti menarik orang untuk membacanya dan mengetahui apaisi karangan tersbut . Ke serasian antar 3 pokok tulisan ini (tema , topik , judul) sangat lah penting untuk mencapai sebuah karangan/tulisan yang baik dan menarik.

TEMA, TOPIK, JUDUL

    Sekarang perhatikan apa perbedaan judul, topik, dan judul dibawah ini sebagai berikut:

    Topik:
    Topik adalah berasal dari bahasa Yunani “topoi” yang berarti tempat, dalam tulis menulis bebarti pokok pembicaraan atau sesuatu yang menjadi landasan penulisan suatu artikel.

    Tema:
    Tema berasal dari bahasa Yunani “thithenai”, berarti sesuatu yang telah diuraikan atau sesuatu yang telah ditempatkan. Tema merupakan amanat utama yang disampaikan oleh penulis melalui karangannya. Dalam karang mengarang, tema adalah pokok pikiran yang mendasari karangan yang akan disusun. Dalam tulis menulis, tema adalah pokok bahasan yang akan disusun menjadi tulisan. Tema ini yang akan menentukan arah tulisan atau tujuan dari penulisan artikel itu. Menentukan tema berarti menentukan apa masalah sebenarmya yang akan ditulis atau diuraikan oleh penulis.
    Sumber Tema dapat berupa:
    1. Pengalaman
    2. Penelitian atau pengamatan
    3. Pendapatan atau keyakinan
    4. Daya khayal atau imajinasi (khusus karangan fiksi)

    Cara mencari Tema (dalam suatu bacaan)
    1. Jika pilihan jawaban berupa kalimat luas, maka:
    • Tentukan objek yang dibicarakan
    • Pilih kalimat yang paling luas yang memuat objek tersebut atau pikirkan objek tersebut merupakan bagian atau persempitan dari objek yang lebih luas
    2. Jika pilihan jawaban berupa kalimat sempit atau langsung pada isi bacaan
    Maka : pilih satu kalimat yang dibicarakan dalam setiap paragraf yang ada.
    • Judul
    Definisi Judul
    Judul adalah nama yang dipakai untuk buku, bab dalam buku, kepala berita, dan lain-lain; identitas atau cermin dari jiwa seluruh karya tulis, bersipat menjelaskan diri dan yang manarik perhatian dan adakalanya menentukan wilayah (lokasi). Dalam artikel judul sering disebut juga kepala tulisan.
    Ada yang mendefinisikan Judul adalah lukisan singkat suatu artikel atau disebut juga miniatur isi bahasan. Judul hendaknya dibuat dengan ringkas, padat dan menarik. Judul artikel diusahakan tidak lebih dari lima kata, tetapi cukup menggambarkan isi bahasan.

    Syarat-syarat pembuatan judul :
    1. Harus relevan, yaitu harus mempunyai pertalian dengan temanya, atau ada pertalian dengan beberapa bagian penting dari tema tersebut.
    2. Harus provokatif, yaitu harus menarik dengan sedemikian rupa sehingga menimbulkan keinginan tahu dari tiap pembaca terhadap isi buku atau karangan.
    3. Harus singkat, yaitu tidak boleh mengambil bentuk kalimat atau frasa yang panjang, tetapi harus berbentuk kata atau rangklaian kata yang singkat. Usahakan judul tidak lebih dari lima kata.

    Judul terbagi menjadi dua,yaitu :
    1. Judul langsung : Judul yang erat kaitannya dengan bagian utama berita, sehingga hubugannya dengan bagian utama nampak jelas.
    2. Judul tak langsung : Judul yang tidak langsung hubungannya dengan bagian utama berita tapi tetap menjiwai seluruh isi karangan atau berita.
    • Fungsi Judul
    1. Merupakan identitas/cermin dari jiwa seluruh karya tulis.
    2. Temanya menjelaskan diri dan menarik sehingga mengundang orang untuk membacanya atau untuk mempelajari isinya.
    3. Merupakan gambaran global tentang arah, maksud, tujuan, dan ruang lingkupnya.
    4. Relevan dengan isi seluruh naskah, masalah maksud,dan tujunnya.
    • Perbedaan judul dan tema
    1. Judul
    o Sekedar nama karangan (kecuali laporan dan karya ilmiah)
    o Adanya dapat sebelum mengarang atau sesudah karangan selesai
    o Tertulis dan tersurat
    • Perbandingan antara Topik,Tema dan Judul :
    Topik, tema, dan judul pada dasarnya hampir sama maknanya, yaitu pokok pembicaraan dalam diskusi atau dialog, pokok pikiran suatu karangan, dan nama yang digunakan untuk makalah atau buku atau gubahan sajak. Untuk jelasnya, marilah kita kutip apa yang dikemukakan oleh Pusat Bahasa lewat Kamus Besar Bahasa Indonesia, sbb.

    Topik
    Pokok pembicaraan dalam diskusi, ceramah, karangan, dsb; bahan diskusi. Hal yang menarik perhatian umum waktu akhir-akhir ini; bahan pembicaraan.
    Tema
    Pokok pikiran, dasar cerita (yang dipercakapkan, dipakai sebagai dasar mengarang, mengubah sajak, dsb).
    Judul
    Nama yang dipakai untuk buku atau bab dalam buku yang dapat menyiratkan secara pendekisi buku atau bab itu. Kepala karangan (cerita, drama; tajuk). Berjudul berarti berkepala karangan; bertajuk.
    Jelas terlihat bahwa apa yang dikemukakan Kamus Besar Bahasa Indonesia menyiratkan bahwa arti ketiga kata yang kita bicarakan ini sama adanya.Jika kita berdialog dengan seseorang, biasanya kita memperbincangkan satu masalah tertentu, umpamanya tentang banjir, tentang narkoba, tentang sepak bola, dsb. Kalau yang kita bicarakan hanya satu masalah saja, maka hal semacam itu topik tunggal.Akan tetapi, kadangkala kita mula-mula membicarakan satu masalah saja, kemudian berkembang kepada masalah lain, maka topiknya menjadi banyak. Topik semacam itu kita sebut multitopik atau topik ganda.

    Tidak saja topik yang dapat dipecahan menjadi subtopik, tema dapat pula menjadi subtema, judul menjadi subjudul.Dialog dengan subtopik seperti contoh tadi, merupakan komunikasi yang efektif. Hal semacam itu harus diahindari dengan empathy, yaitu merasakan apa yang dirasakan lawan bicara kita. Sebuah dialog bisa berhasil baik, jika keduanya berada dalam mood (suasana hati) yang sama.
    Judul dapat dikatakan sebagai jabaran topik atau tema. Karena itu judul harus mempu mencerminkan topik atau tema, tidak boleh menyimpang dari intinya. Itulah sebabnya memilih judul tidak selalu gampang.Dalam percakapan sehari-hari yang kurang penting, tidak biasa ditentukan topiknya. Namun,dalam pembicaraan atau dialog khusus bisa saja ditentukan topiknya supaya pihak-pihak bisa mempersiapkan diri.

    PERBEDAAN TOPIK,TEMA DAN JUDUL
    Topik berasal dari bahasa Yunani yaitu “Topoi” yang berati tempat dalam tulis menulis,pembicaraan atau sesuatu yang menjadi landasan penulisan.maka dari itu topik dalam wacana merupakan Topic merupakan salah satu unsure yang penting percakapan. Menurut Howe opik itu merupakan syarat terbentuknya wacana percakapan. Tema merupakan amanat utama yang disampaikan oleh penulis melalui karangannya atau Dalam karang mengarang, tema juga adalah pokok pikiran yang mendasari karangan yang akan disusun. Dalam tulis menulis, tema adalah pokok bahasan yang akan disusun menjadi tulisan. Tema ini yang akan menentukan arah tulisan atau tujuan dari penulisan artikel itu. Menentukan tema berarti menentukan apa masalah sebenarmya yang akan ditulis atau diuraikan Judul adalah sebuah nama yang dipakai untuk buku, bab dalam buku,atau kepala berita.Dalam artikel judul sering disebut juga kepala tulisan. Ada yang mendefinisikan Judul adalah lukisan singkat suatu artikel atau disebut juga miniatur isi bahasan. Judul hendaknya dibuat dengan ringkas, padat dan menarik. Judul artikel diusahakan tidak lebih dari lima kata, tetapi cukup menggambarkan isi bahasan.
    Syarat topik bisa ditinjau dari 2 segi, yaitu topik yang baik bagi penulis dan topik yang baik bagi pembaca.
    - Bagi penulis, topik yang baik yaitu berbasis pada kompetensi penulisnya yaitu Bidang keahlian.
    - Bidang studi yang didalami.

    1. Pengalaman penulis: pengalaman kerja, praktik dilapangan, penelitian, partisipasi dalam suatu kegiatan ilmiah.
    2. Bidang kerja atau profesi.
    3. Karakter penulis (baik, cerdas, inovatif, kreatif).
    4. Temuan yang pernah diteliti.
    5. Kualifikasi pengalaman: nasional, internasional.
    6. Kemampuan memenuhi tuntutan masyarakat pembacanya.
    7. Kemampuan memenuhi target kebutuhan segmen pembacanya, dan
    8. Temuan baru dalam bidang ilmu pengetahuan dan teknologi yang diperluka pembacanya.

    Sedangkan bagi pembaca, topik itu baik jika layak dibaca. Artinya, topik tersebut dapat mengembangkan kompetensi pembacanya, yaitu sesuai dengan:
     Tuntutan pembaca untuk mencapai target informasi yang diharapkan.
     Upaya pembaca untuk meningkatkan kecerdasan, kompetensi pengembangan akademik dan profesi.
     Ilmu pengetahuan dan teknologi yang ditekuni pembacanya.
     Pengembangan dan peningkatan karier dan profesinya.
     Upaya mempertajam dan memperhalus rasa kemanusiaan.
     Upaya mempertajam dan memperhalus daya nalarnya.
     Sesuai dengan kebutuhan informasi iptek yang diperlukan, dan sebagainya.

    Namun, jika ditinjau secara umum syarat topik yang baik yaitu:
    1. Menarik untuk ditulis dan dibaca. Topik yang menarik bagi penulis akan meningkatkan kegairahan dalam mengembangkan penulisannya, dan bagi pembaca akan mengundang minat untuk membacanya.
    2. Dikuasai dengan baik oleh penulis minimal prinsip-prinsip ilmiah. Untuk menghasilkan tulisan yang baik, penulis harus menguasai teori-teori (data sekunder), data di lapangan (data primer). Selain itu, penulis juga harus menguasai waktu, biaya, metode pembahasan, bahasa yang digunakan, dan bidang ilmu.

    Syarat-syarat tema Berikut ini beberapa syarat tema yaitu :
    1. Tema harus menarik perhatian penulis.
    2. Tema harus diketahui/dipahami penulis.
    3. Tema harus Bermanfaat.
    4. Tema yang dipilih harus berada disekitar kita.
    5. Tema yang dipilih harus yang menarik.
    6. Tema yang dipilih ruang lingkup sempit dan terbatas.
    7. Tema yang dipilih memiliki data dan fakta yang obyektif.
    8. Tema yang dipilih harus memiliki sumber acuan.

    Syarat-syarat judul ada beberapa Syarat-syarat judul yaitu:
    • Harus bebentuk frasa,
    • Tanpa ada singkatan atau akronim,
    • Awal kata harus huruf kapital kecuali preposisi dan konjungsi,
    • Tanpa tanda baca di akhir judul karangan
    • Menarik perhatian,
    • Logis,
    • Sesuai dengan isi
    • Judul harus:.asli,relevan,provakitif,singkat

    Cara membatasi topic Pembatasan sebuah topik mencangkup konsep, variabel, data, lokasi atau lembaga dan waktu pengumpulan data. Topik yang terlalu luas menghasilkan tulisan yang dangkal, tidak mendalam, dan tidak tuntas. Selain itu, pembahasan menjadi tidak fokus pada masalah utama yang ditulis atau dibaca. Akibatnya, pembahasan menjadi panjang, namun tidak berisi. Sebaliknya, topik yang terlalu sempit menghasilkan tulisan yang tidak (kurang) bermanfaat bagi pembacanya. Selain itu, karangan menjadi sulit dikembangkan, tidak menarik untuk dibahas ataupun dibaca.Maka dari itu, pembahasan topik dilakukan secara cermat, sesuai dengan kemampuan, tenaga, waktu, tempat, dan kelayakan yang dapat terima oleh pembacanya. Contoh pembatasan topik: “Upaya mengembangkan kwalitas perawatan yang bermutu bagi pelayanan pasien di Rumah Sakit”.

    Jadi, kwalitas perawatan ini dikembangkan terbatas bagi pelayanan pasien di Rumah Sakit.

    Contoh Penentuan Topik, Tema dan judul dalam membuat suatu karangan adalah :
    Topik : Banjir di Bandung Selatan.
    Tema : Apakah sebab-sebab terjadinya banjir dan bagaimanakah cara mengatasi akibat banjir tersebut.
    Judul : Penanggulanggan akibat banjir di Bandung Selatan.

    PENUTUP
    a. Kesimpulan

    Dengan mementukan tema dan topik secara baik maka akan menghasilkan sebuah karangan yang baik pula dan menarik orang untuk membacanya . Ditambah dengan Judul yang mengesankan dan membuat orang penasaran ingin membaca menjadi nilai tambah bagi sebuah karangan tersebut. Menentukan Judul yang tepat harus di dasarkan terhadap apa tema dan topiknya jangan sampai bertentangan apa lagi melenceng jauh dari kaidah – kaidah yang udah di tenteuka dalam perumusan sebuah karangan tersebut.

    Menentukan sebuah topik , tema dan judul yang tepat wajib hukumnya bagi semua orang dalam pembuatan sebuah karangan tertulis karena membantu dalam penulisannya agar tertata daan sesuai yang diinginkan dari awal penulisannya . Topik yang baik harus Menarik untuk ditulis dan dibaca serta Dikuasai dengan baik oleh penulis minimal prinsip-prinsip ilmiah. Sedangkan tema yang baik adalah Tema menarik perhatian penulis, Tema dikenal/diketahui dengan baik , Bahan-bahannya dapat diperoleh, Tema dibatasi ruang lingkupnya. Dan judul yang baik adalah Harus relevan , Harus provokatif, Harus singkat,

    Referensi: Diambil dari berbagai Sumber.

Ditulis dalam bahasa indonesia 2

Ical: Soal BBM, Golkar ‘Main Cantik’ di Senayan

Ketum Partai Golkar Aburizal Bakrie berulang kali memuji kadernya yang duduk sebagai anggota DPR. Keberhasilan Golkar menawarkan solusi alternatif opsi kenaikan harga bahan bakar minyak (BBM) dianggap sebagai bukti kadernya di Senayan mapan pengalaman.

“Seluruh rakyat Indonesia menyaksikan Golkar kekuatan konstruktif dan fraksi kita sanggup memainkan peran efektif, bermain cantik dan elegan untuk mewujudkan slogan suara Golkar suara rakyat,” kata Ical dalam pidato politiknya di Kantor DPP Golkar, Slipi, Jakarta Barat, Sabtu (31/3/2012) malam.

Ical menyebut kadernya memainkan peran baik tanpa mengikuti arus opini yang berkembang terkait sejumlah usulan alternatif terhadap revisi UU APBN Perubahan 2012.

Solusi yang ditawarkan Golkar dalam lobi politik rapat paripurna adalah mengusulkan rumusan penambahan Pasal 7 ayat 6 A tentang keleluasaan pemerintah menyesuaikan harga BBM dengan syarat 15 persen dari asumsi harga minyak Indonesia yakni 105 USD per barel.

“Dengan rumusan ini tuntutan rakyat terpenuhi, hak pemerintah juga tetap terjaga untuk menyesuaikan harga BBM sesuai harga internasional,” ujarnya.

Solusi ini kata Ical akhirnya disepakati parpol koalisi yakni Demokrat, PKB, PAN dan PPP kecuali PKS. “Formula baru dari Fraksi Golkar terbutki memberi ruang kompromi bagi parpol koalisi dan fraksi koalisi lainnya akhirnya menerima solusi baru itu,” pungkasnya
sumber :http://news.detik.com/read/2012/03/31/201331/1882050/10/ical-soal-bbm-golkar-main-cantik-di-senayan?991101mainnews

Ditulis dalam politik

Ponsel Android Bisa Dibikin ‘Teriak’ Saat Terancam

Aplikasi keamanan semakin dianggap penting di perangkat Android. Bahkan, aplikasi keamanan Avira bisa membuat ponsel ber-OS robot hijau teriak selama 20 detik untuk menakuti orang yang mengambilnya.

‘Teriakan’ ini merupakan hasil dari fitur remote scream yang dihadirkan Avira Free Android Security. Suara tersebut juga dapat dimanfaatkan untuk membantu mencari si perangkat ketika terselip atau si pemilik lupa telah menaruhnya di mana.

“Karena ancaman malware untuk android masih relatif besar, fokus pertama kami adalah di anti pencurian dan fitur manajemen pengendalian perangkat di Avira Free Android Security,” kata Jerome Chan, General Manager Avira SEA.

“Kami merasa fitur-fitur ini adalah sesuatu yang diinginkan dan dibutuhkan pelanggan kami saat ini, dan dikarenakan pemetaan ancaman yang terus berkembang kami akan menambahkan fitur anti-malware sesuai kebutuhan,” imbuhnya dalam keterangan tertulis, Kamis (29/3/2012).

Avira Free Android Security bekerja dengan konsol berbasis web. Intinya, aplikasi gratisan ini dapat melakukan pencarian, mengunci dan mengelola ponsel Android dari jarak jauh.

Berikut beberapa fitur yang dimilikinya:

Remote Scream — dari konsol web, memicu ponsel untuk ‘teriak’ selama 20 detik untuk membantu mencari si perangkat atau menakuti orang yang mengambilnya.

Remote Lock — jika ponsel menghilang, si pemilik dapat mengunci perangkat tersebut dengan 4-digit PIN dan menampilkan tulisan ‘hubungi pemilik’ dengan nomor ponsel di layar. Tidak seperti fitur penghapus jarak jauh di software lain, pengunci jarak jauh akan sepenuhnya mengamankan semua data di ponsel tapi hal tersebut dapat diunlock ketika perangkat akhirnya ditemukan.

Location Tracking — aplikasi ini juga dapat mengirimkan koordinat lokasi terkini dan ditampilkan dalam google maps.

Untuk pengguna bisnis dan keluarga dengan banyak ponsel, Avira Free Android Security juga bisa disetting dengan Avira Android Web Console. Dimana memungkinkan pengguna untuk mengatur sampai dengan 5 ponsel dari jarak jauh.

Di samping fitur mencari dan mengunci seperti yang tertera di atas, konsol web memungkinkan untuk mengendalikan pekerjaan rumah seperti aktivasi/deaktivasi ponsel secara rahasia, memeriksa dari jarak jauh aktifitas ponsel, tingkat baterai, nomor model, hingga nomor IMEI perangkat.
sumber:http://inet.detik.com/read/2012/03/29/125141/1879929/317/ponsel-android-bisa-dibikin-teriak-saat-terancam?i991101mainnews

Ditulis dalam mobile os

Penalaran Dalam Proses Penulisan Ilmiah

1. Pengertian Penalaran
Penalaran adalah proses pemikiran untuk memperoleh kesimpulan yang logis berdasarkan
fakta yang relevan. Dengan kata lain, penalaran adalah proses penafsiran fakta sebagai
dasar untuk menarik kesimpulan.

2. Prinsip dan unsur penalaran
Penulisan ilmiah mengemukakan dan membahas fakta secara logis dan sistematis dengan
bahasa yang baik dan benar. Ini berarti bahwa untuk menulis penulisan ilmiah diperlukan
kemampuan menalar secara ilmiah.

Melalui proses penalaran, kita dapat samapai pada kesimpulan yang berupa asumsi,
hipotesis atau teori. Penalaran disini adalah proses pemikiran untuk memperoleh
kesimpulan yang logis berdasarkan fakta yang relevan.

Dengan kata lain, penalaran adalah proses penafsiran fakta sebagai dasar untuk menarik
kesimpulan.

3. Jenis Penalaran
Menurut prosesnya, penalaran dibedakan menjadi dua.
a. Penalaran induktif
Secara formal dapat dikatakan bahwa induksi adalah proses penalran untuk sampai
pada suatu keputusan, prinsip, atau sikap yang bersifat umum dan khusus, beradasarkan
pengamatan atas hal-hal yang khusus.

Proses induksi dapat dibedakan :
1) Generalisasi, ialah proses penalaran berdasarkan pengamatan atas jumlah gejala
dengan sifat-sifat tertentu untuk menarik kesimpulan mengenai semua atau
sebagian dari gejala serupa.
2) Analogi, adalah suatu proses penalaran untuk menarik kesimpulan tentang
kebenaran suatu gejala khusus berdasarkan kebenaran gejala khusus lain yang
memiliki sifat-sifat esensial yang bersamaan.
3) Hubungan sebab akibat, Penalaran dari sebab ke akibat mulai dari pengamatan
terhadap suatu sebab yang diketahui. Berdasarkan itu, kita menarik kesimpulan
mengenai akibat yang mungkin ditimbulkan.

b. Penalaran deduktif
Penalaran deduktif didasarkan atas prinsip, hukum, atau teori yang berlaku umum
tentang suatu hal atau gejala. Berdasarkan prinsip umum itu, ditarik kesimpulan tentang
sesuatu yang khusus, yang merupakan bagiuan dari hal atau gejala itu. jadi, penalaran
deduktif bergerak dari hal atau gejala yang umum menuju pada gejala yang khusus.

II. Pengertian Penulisan Ilmiah
Penulisan ilmiah adalah penulisan hasil berpikir ilmiah yang di dalamnya mencerminkan ciri
ilmu pengetahuan.

Ciri Penulisan Ilmiah
a. Isi mencerminkan hakikat ilmu pengetahuan/objek ilmu tertentu
b. Mengandung teori/semacam kerangka berpikir
c. Ada metodenya (cara mencari dan menemukan kebenaran)
d. Mengandung penalaran.

III. Keterkaitan Penalaran dalam Proses Penulisan Ilmiah
Suatu karangan sesederhana apapun akan mencerminkan kualitas penalaran seseorang.
Penalaran itu akan tampak dalam pola pikir penyusuan karangan itu sendiri.
Penalaran dalam suatu karangan ilmiah mencakup 5 aspek/matra. Kelima aspek tersebut
adalah:

a. Aspek keterkaitan
Aspek keterkaitan adalah hubungan antarbagian yang satu dengan yang lain dalam
suatu karangan. Artinya, bagian-bagian dalam karangan ilmiah harus berkaitan satu
sama lain. Pada pendahuluan misalnya, antara latar belakang masalah – rumusan
masalah – tujuan – dan manfaat harus berkaitan. Rumusan masalah juga harus
berkaitan dengan bagian landasan teori, harus berkaitan dengan pembahasan, dan
harus berkaitan juga dengan kesimpulan.

b. Aspek urutan
Aspek urutan adalah pola urutan tentang suatru yang harus didahulukan/ditampilkan
kemudian (dari hal yang paling mendasar ke hal yang bersifat pengembangan). Suatu
karangan ilmiah harus mengikuti urutan pola pikir tertentu.Pada bagian Pendahuluan,
dipaparkan dasar-dasar berpikir secara umum. Landasan teori merupakan paparan
kerangka analisis yang akan dipakai untuk membahas. Baru setelah itu persoalan
dibahas secara detail dan lengkap. Di akhir pembahasan disajikan kesimpulan atas
pembahasan sekaligus sebagai penutup karangan ilmiah

c. Aspek argumentasi
Yaitu bagaimana hubungan bagian yang menyatakan fakta, analisis terhadap fakta,
pembuktian suatu pernyataan, dan kesimpulan dari hal yang telah dibuktikan. Hampir
sebagian besar isi karangan ilmiah menyajikan argumen-argumen mengapa masalah
tersebut perlu dibahas (pendahuluan), pendapat-pendapat/temuan-temuan dalam
analisis harus memuat argumen-argumen yang lengkap dan mendalam.

d. Aspek teknik penyusunan
Yaitu bagaimana pola penyusunan yang dipakai, apakah digunakan secara konsisten.
Karangan ilmiah harus disusun dengan pola penyusunan tertentu, dan teknik ini bersifat
baku dan universal. Untuk itu pemahaman terhadap teknik penyusunan karangan ilmiah
merupakan syarat multak yang harus dipenuhi jika orang akan menyusun karangan
ilmiah.

e. Aspek bahasa
Yaitu bagaimana penggunaan bahasa dalam karangan tersebut? baik dan benar? Baku?
Karangan ilmiah disusun dengan bahasa yang baik, benar dan ilmiah. Penggunaan
bahasa yang tidak tepat justru akan mengurangi kadar keilmiahan suatu karya sastra
lebih-lebih untuk karangan ilmiah akademis.

Beberapa ciri bahasa ilmiah: kalimat pasif, sebisa mungkin menghindari kata ganti diri
(saya, kami, kita), susunan kalimat efektif/hindari kalimat-kalimat dengan klausa-klausa
yang panjang.
sumber : http://www.jumanta.com/index.php?option=com_docman&task=doc_download&gid=15&Itemid=69

Dikaitkatakan dengan:
Ditulis dalam Uncategorized

Windows Phone Kalah Cepat dari Android

Keinginan Microsoft untuk meruntuhkan dominasi Android dalam pasar sistem operasi mobile tampaknya bukanlah pekerjaan yang mudah. Ingin menunjukkan kehebatan Windows Phone lewat tantangan Smoked by Windows Phone, Microsoft malah harus mengakui kehebatan Android.
Tantangan Smoked by Windows Phone ini menjadi kontroversial dan sempat menjadi pembicaraan yang hangat di media sosial, setelah salah seorang peserta merasa dicurangi oleh Microsoft.
Smoked by Phone Windows adalah sebuah kontes yang mengadu kecepatan Windows Phone dan smartphone berbasis Android atau iOS. Jika Windows Phone kalah cepat, maka Microsoft akan memberikan uang US$ 1.000 bagi peserta yang ponselnya mampu mengalahkan Windows Phone.
Adalah Sahas Katta yang menjawab tantangan Microsoft tersebut. Dengan membawa Galaxy Nexus yang sudah berjalan dengan Android Ice Cream Sandwich, dia ditantang untuk beradu cepat dalam mengakses informasi cuaca secara realtime dari dua kota berbeda di Amerika Serikat.
Karena Google Nexus miliknya tidak memasang fitur pengunci handset dan memiliki widget cuaca yang langsung tampil di halaman muka, maka dengan mudah Sahas menampilkan cuaca di dua kota yang diminta. Cukup dengan menekan tombol daya, cuaca di dua kota dengan cepat muncul.
Sedangkan Windows Phone masih memerlukan dua gerakan, membuka handset dan menggeser layar untuk menampilkan informasi cuaca.
Namun sayangnya, staf karyawan Microsoft tidak mau mengakui kemenangan Sahas. Karyawan itu kemudian mencari-cari alasan bahwa yang diminta adalah cuaca di dua kota dalam dua negara yang berbeda.
Merasa dicurangi, Sahas kemudian menuliskan keluhannya itu lewat media sosial. Ceritanya pun dengan cepat menyebar. Hingga akhirnya cerita ini sampai kepada Ben Rudolph, orang Microsoft yang bertanggung jawab atas kontes ini.
Ben lewat akun Twitter-nya, @BenThePCGuy, akhirnya mengajukan permintaan maaf kepada Sahas dan menawarkan kontes ulang tantangan Windows Phone.
Sahas, meskipun kecewa, rupanya tidak kapok dengan tantangan Microosft tersebut. Lewat akun @sahaskatta, dia menyatakan siap menguji lagi mana yang lebih cepat antara Windows Phone atau Android.
Namun belum juga tanding ulang itu terlaksana, seolah mengakui kekalahannya, Ben segera menawarkan Sahas sebuah laptop dan smartphone gratis sambil tetap meminta maaf atas perlakuan tak enak yang diterima.
sumber:http://id.berita.yahoo.com/windows-phone-kalah-cepat-dari-android-101924833.html

Ditulis dalam Uncategorized

Lima Hal Yang Perlu Kamu Ketahui Tentang Earth Hour

Pada 31 Maret nanti, mulai dari jam 20.30-21.30, penduduk kota-kota di dunia, termasuk Jakarta di Indonesia, akan mematikan lampu secara serentak. Inilah Earth Hour, upaya kita yang paling sederhana untuk menyelamatkan Bumi. Berikut lima fakta menarik dari Earth Hour:

1. Logo 60+
Logo Earth Hour awalnya hanya menggunakan angka 60 saja bermotif Planet Bumi untuk melambangkan 60 menit waktu yang digunakan saat Earth Hour. Namun, sejak 2011, logo tersebut mendapat tambahan tanda + (plus) di belakang angka 60. Tanda plus tersebut merepresentasikan tujuan Earth Hour yang mendorong publik untuk melakukan aksi lanjutan setelah satu jam mematikan lampu berakhir.

WWF berharap kegiatan efisiensi energi yang dilakukan semua partisipan Earth Hour tidak berhenti di satu jam saja, tapi bisa terus berlanjut menjadi gaya hidup plus aksi ramah lingkungan lainnya yang diterapkan setiap hari. Setelah satu jam, jadikan gaya hidup!

2. Mengapa selalu digelar hari Sabtu?
Earth Hour digelar di hari Sabtu supaya tidak menggangu aktivitas rekan-rekan yang masih bekerja hingga larut malam di hari kerja (Senin-Jumat). Selain karena alasan produktivitas kaum pekerja, alasan kenyamanan pun menjadi pertimbangan.

Hari Sabtu adalah hari libur yang umumnya digunakan juga oleh anggota keluarga untuk berkumpul bersama di rumah. Tim kampanye Earth Hour berharap setiap anggota keluarga, siapapun mereka, berapapun usianya bisa berpartisipasi mengambil langkah simpel untuk menyelamatkan bumi sekaligus mempererat kebersamaan mereka. Di situs Earth Hour Indonesia terdapat 10 tips kegiatan seru yang bisa dilakukan bersama keluarga saat lampu mati.

3. Mengapa Earth Hour digelar di akhir Maret?
Akhir Maret dipilih sebagai waktu penyelenggaraan Earth Hour karena saat itu, mayoritas negara di seluruh belahan dunia sedang mengalami pergantian musim sehingga suhunya pun cukup nyaman bagi penduduk bumi jika pendingin maupun pemanas ruangan dimatikan saat Earth Hour.

Selain itu, di akhir Maret, rata-rata semua belahan dunia sudah cukup gelap sekitar jam 20.30 – 21.30 sehingga efek Earth Hour akan sangat terasa. Lain hallnya jika dilakukan di pertengahan tahun dimana negara-negara tertentu masih terang hingga jam delapan malam.

4. Mengapa Jakarta?
Selain karena statusnya sebagai ibu kota dengan beberapa bangunan ikonik yang dapat dipadamkan, Jakarta juga merupakan konsumen listrik terbesar di Indonesia. Berdasarkan data konsumsi listrik tahun 2008,total 23% konsumsi listrik Indonesia terfokus di DKI Jakarta dan Tangerang. Itu untuk skala kota. Lain halnya jika melakukan perbandingan antar pulau, maka wilayah Jawa-Bali adalah konsumen listrik terbesar di Indonesia. Sebesar 78% konsumsi listrik negara terpusat di kedua pulau ini.

5. Apa manfaat yang didapat jika kita melakukan efisiensi energi listrik?
Mayoritas energi listrik yang kita nikmati masih dihasilkan dari pembakaran sumber daya yang tidak terbarukan (minyak bumi dan batu bara). Padahal, kita tahu bahwa ketersediaan bahan bakar tersebut semakin menipis dan dampak pembakarannya pun menghasilkan emisi yang mempercepat laju pemanasan global.

Untuk menghindari kerugian yang lebih luas akibat pemanasan global, ada dua cara yang bisa kita lakukan, yaitu efisiensi energi dan konversi energi ke sumber-sumber terbarukan. Earth Hour merupakan salah satu wujud efisiensi energi yang bisa dilakukan semua orang secara sederhana.

Bayangkan, kalau 10% warga Jakarta saja melakukan penghematan listrik saat Earth Hour, energi yang dihemat bisa bermanfaat memenuhi kebutuhan listrik di 900 desa dan menyediakan oksigen bagi 534 orang.

Kalau selama ini kita yang menghirup napas di bumi, bisa dibilang Earth Hour adalah momen yang kita berikan kepada bumi untuk bernapas sejenak dari tekanan-tekanan yang kita hasilkan. Hal kecil, jika dilakukan bersama-sama, akan besar manfaatnya. Setuju, kan?
sumebr :http://id.berita.yahoo.com/lima-hal-yang-perlu-kamu-ketahui-tentang-earth-hour.html

Ditulis dalam Uncategorized

Mereka Ajarkan Islam di Depan Kabah

Seorang pria nampak hangat mengajak bicara seorang anak di sampingnya. Mereka adalah ayah dan putranya yang berumur sekitar lima tahun. Sang ayah baru saja memberi pengetahuan tentang tawaf, dan kenapa orang-orang berpakaian ihram mengelilingi Kabah.

Begitulah yang saya temui ketika salat jamaah di Masjidil Haram. Tak terhitung banyaknya orangtua membawa anak-anak mereka, perempuan, laki-laki untuk salat jamaah di masjid. Begitulah pemandangan yang mudah ditemui di sana.

Mereka sangat mendalami ajaran Rasulullah SAW, betapa seorang anak harus diperkenalkan kepada Allah dan rasul-Nya sejak dari buaian. Salah satu anggota rombongan asal Indonesia, yang saya temui di Masjidil Haram, tak sedikit membawa anak-anak mereka yang masih kecil.

Saat melaksanakan umrah empat hari lalu, saya banyak mendapati ayah bersama anaknya umrah bersama. Ketika tak kuat tawaf dengan mengelilingi Kabah tujuh putara, sang ayah meletakkan anaknya di pundak. Begitu juga ketika melaksanakan sa’i dari bukit Safa dan Marwa.

Pembelajaran hidup bukan saja ketika beribadah, usai itu orangtua mengumpulkan anak-anaknya di pelataran Masjidil Haram. Mereka sangat dekat, mengobrol satu sama lain, sambil memakan penganan yang mereka bawa.

Dalam buku Tarbiyah wa Ta’lim, tiga pendidikan dimulai dari lingkungan keluarga, sekolah, dan masyarakat. Wajar kiranya, jika pendidikan yang diajarkan keluarga sejak dini, membekas ketika anak-anak mereka kelak besar, dan membina hubungan rumah tangga.

Di Indonesia, pendidikan moral dalam keluarga semakin menipis. Tak sedikit orangtua yang jarang mengajarkan anak-anak mereka sejak kecil, karena disibukkan aktifitas mereka sehari-hari. Mereka berangkat kerja sebelum anak-anak mereka bangun, dan tiba ke rumah setelah anak-anak mereka tertidur.

Cukup beralasan jika para pemimpin bangsa di negeri kita kerap kali meneguhkan agar pendidikan dimulai dari dalam keluarga. Minimnya pendidikan seperti di atas, membuat anak-anak kehilangan sentuhan kasih sayang orangtua.

Walhasil, banyak anak-anak mencari pegangan lain di luar keluarga. Banyak anak-anak kita terjerumus narkoba, terlibat tawuran di sekolah, ketika mereka berada pada masa perlu mendapatkan bimbingan orangtua, baik mental dan spiritual.
sumber:http://id.berita.yahoo.com/mereka-ajarkan-islam-di-depan-kabah-035750780.html

Ditulis dalam Uncategorized

Nazaruddin Ternyata Punya Perusahaan Minyak di Dubai

Jaksa Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) Anang Supriyatna, mengaku belum tahu kepemilikan aset perusahaan minyak terdakwa Wisma Atlet Nazaruddin di Dubai, Uni Emirat Arab.
Justru, jaksa yang menangani perkara Nazaruddin baru mengetahuinya pada sidang pemeriksaan Terdakwa di Pengadilan Tipikor, Jakarta, Rabu (28/3/2012).
“Nah terkait (aset) di luar itu aku baru tahu. Enggak semudah itu menarik yang berada di luar negeri,” ujarnya saat dikonfirmasi wartawan.
Kendati demikian, lanjutnya, KPK tetap akan menelusurinya, seperti yang terungkap pada persidangan hari ini.
“Memang enggak ada kaitan dengan Wisma Atlet, tapi kan ada hubungannya dengan perkara lain,” imbuhnya.
Dalam persidangan Nazaruddin mengungkapkan, sebagian besar biaya pelariannya ke luar negeri dibiayai oleh perusahaan minyak miliknya di Dubai. Di mana, Nazaruddin memiliki saham dari perusahaan tersebut.
Namun, setelah dikonfirmasi di luar persidangan, Nazar enggan memberikan keterangan apapun terkait perusahaan minyaknya di
sumber :http://id.berita.yahoo.com/bbm-naik-diduga-akibat-tekanan-asing-100028687.html

Ditulis dalam Uncategorized

BBM Naik Diduga Akibat Tekanan Asing

Sejumlah dosen Universitas Gadjah Mada (UGM), Yogyakarta, Rabu (21/3), menduga kebijakan pemerintah menaikkan harga bahan bakar minyak (BBM) disebabkan adanya tekanan asing pada pemerintahan SBY. Penekanan ini bertujuan agar asing menguasai sektor pertambangan di Indonesia dari hulu hingga hilir.

Para dosen yang tergabung dalam pusat studi energi dan Mubyarto Institue menilai kebijakan pemerintah tidaklah cerdas. Mereka memandang itu hanya akan menyengsarakan rakyat. Seharusnya, menurut mereka, mengatasi krisis energi pemerintah dapat menghemat subsidi dengan mengambil langkah lebih bijak seperti penghematan energi, pemanfaatan energi terbarukan, dan sebagainya.

Dari penelitian yang dilakukan, pihak asing menginginkan harga BBM mencapai tingkat keekonomian agar SPBU-SPBU mereka yang sepi pembeli dapat bersaing dengan SPBU lokal.

Selain itu, para dosen menilai pengguliran bantuan langsung tunai sebesar Rp 150 ribu per bulan, tidaklah sesuai. Seharusnya, menurut mereka, bantuan berkisar antara Rp 200 ribu hingga Rp 250 ribu per bulan. Ini mengingat kenaikan harga BBM akan memicu naiknya harga kebutuhan pokok hingga 23.2 persen. Karenanya, bantuan Rp 150 ribu hanya akan mengejar daya beli masyarakat sebesar 12,38 persen, jauh di bawah kenaikan harga kebutuhan
sumber : http://id.berita.yahoo.com/bbm-naik-diduga-akibat-tekanan-asing-100028687.html

Dikaitkatakan dengan:
Ditulis dalam Uncategorized

Tolak BBM Naik Waria di Bandung Nilai SBY Banci


Jika dalam beberapa hari belakangan ini aksi unjuk rasa diwarnai kalangan mahasiswa dan organisasi buruh, kondisi yang berbeda terjadi di Bandung. Di tengah maraknya aksi unjuk rasa yang digelar Ormas Islam seperti Front Pembela Islam (FPI) dan Aliansi Pergerakan Islam (API), di Halaman Gedung Sate, Bandung, Kamis (29/3), terlihat seorang waria ikut menggairahkan aksi unjuk rasa.
Bahkan, seorang Waria asal Kiaracondong-Bandung, ikut berorasi yang memancing gelak tawa peserta aksi dan polisi yang berjaga. Setelah massa FPI membubarkan diri, seorang waria bernama Anggie (40 tahun), berorasi di hadapan ribuan buruh dan mahasiswa yang sedang berdemo menolak kenaikan BBM.
Kehadiran waria berbaju hitam dan tshirt merah itu, membuat pendemo yang lain terhibur. Karena, orasi dia cukup lucu. “Kami juga menolak kenaikan harga BBM, karena bagi masyarakat kecil berat,” ujar Anggie, dengan logat alay.
Anggi pun, mengecam kebijakan Pemerintah SBY. Ia menilai SBY seperti banci. Bukan hanya SBY yang disentil dalam orasinya, tetapi juga Marzuki Ali dan Taufik Kiemas. “Mari kawan-kawan teriak Marzuki Alie sedot deh ah, Taufik Kemas juga. SBY sedot,” kata Anggie pada pendemo yang lain.
Usai orasi, Anggie mengaku kepada wartawan terpanggil untuk naik ke panggung orasi. Dia datang sendirian, tidak bersama kawan-kawan waria lainnya. Anggie mengaku terpanggil mengikuti aksi ini karena, jika BBM naik harga-harga kebutuhan pokok akan naik juga.
Segala kebutuhan, lanjut dia, akan menjadi mahal dan tidak sebanding dengan penghasilannya yang sedikit sebagai pengamen jalanan. Anggie menilai, SBY lebih banci karena tidak bisa memimpin negara. Aksi Waria bernama asli Abdul itu mendapat sambutan meriah dari buruh dan mahasiswa.
sumber : http://id.berita.yahoo.com/tolak-bbm-naik-waria-di-bandung-nilai-sby-103906243.html

Ditulis dalam Uncategorized

Dominasi Dolar Bakal Runtuh, Ini Alasannya


Dolar Amerika Serikat sudah lama menjadi mata uang global dunia. Selama beberapa dekade penggunaan dolar benar-benar dominan dalam aktivitas perdagangan internasional. Ini memberi keuntungan luar biasa bagi sistem keuangan dan masyarakat Negeri Abang Sam. Dengan dolar, Amerika memegang kendali yang luar biasa di seluruh dunia.
Saat ini lebih dari 60 persen dari seluruh cadangan mata uang asing dunia dalam dolar. Belakangan terjadi perubahan besar. Anehnya, media-media di Amerika bungkam seribu bahasa tentang ini. Sejumlah negara dengan perekonomian terbesar di Bumi telah membuat perjanjian satu sama lain untuk menyingkirkan penggunaan dolar.
Beberapa negara produsen minyak juga mulai menjual minyak dalam mata uang selain dolar, sehingga mengancam sistem petrodolar yang berjalan selama hampir empat dekade. Lembaga internasional besar, seperti PBB dan IMF, bahkan telah mengeluarkan laporan resmi tentang perlunya membentuk sistem mata uang global baru pengganti dolar.
Mau tak mau dominasi dolar sebagai mata uang dunia pasti terancam. »Pergeseran mata uang yang muncul dalam perdagangan internasional tentu saja akan berimplikasi besar bagi perekonomian Amerika,” ujar Michael Snyder, seperti yang dikutip dari Business Insider, Senin, 26 Maret 2012.
Cina adalah negara yang paling getol mendorong perubahan itu. Cina memiliki pendapatan ekonomi terbesar kedua di muka Bumi. Level pertumbuhan ekonomi Cina diproyeksikan melampaui Amerika pada 2016. Bahkan salah satu ekonom memprediksi perekonomian Cina akan tiga kali lebih besar dari ekonomi Amerika pada 2040.
Jadi, para pemimpin di Beijing sedang duduk di sana dan bertanya-tanya, mengapa dolar Amerika harus terus-menerus begitu digdaya jika perekonomian Cina bakal segera menjadi nomor satu di planet ini?
Selama beberapa tahun terakhir Cina dan negara-negara berkembang lainnya, seperti Rusia, diam-diam membuat kesepakatan untuk menjauh dari dolar Amerika dalam perdagangan internasional. Supremasi dolar nyatanya tidak setangguh seperti yang dipercayai kebanyakan orang Amerika.
Berikut ini 10 alasan mengapa kejayaan dolar Amerika sebagai mata uang dunia akan segera berakhir.
#1 Cina dan Jepang Singkirkan Dolar
Beberapa bulan lalu perekonomian terbesar kedua di dunia (Cina) dan ekonomi terbesar ketiga di Bumi (Jepang) mencapai kesepakatan yang akan mempromosikan penggunaan mata uang mereka sendiri (bukan dolar) dalam perdagangan satu sama lain.
Hal tersebut kesepakatan yang sangat penting, dan sama sekali diabaikan media Amerika. Seperti yang dilaporkan BBC, Cina dan Jepang mengumumkan rencana mempromosikan pertukaran langsung dari mata uang mereka. Ini sebagai upaya untuk memotong biaya bagi perusahaan dan meningkatkan perdagangan bilateral.
Kesepakatan itu akan memungkinkan perusahaan kedua negara langsung mengubah mata uang Cina dan Jepang. Saat ini bisnis di kedua negara perlu membeli dolar AS sebelum mengonversi ke mata uang yang diinginkan, sehingga menambahkan biaya ekstra.
#2 Rencana BRICs Menggunakan Mata Uang Sendiri
Kelompok BRICs, yang terdiri dari Brasil, Rusia, India, Cina, dan Afrika Selatan, terus unjuk gigi. Perjanjian baru ini akan mempromosikan penggunaan mata uang nasional mereka sendiri ketimbang dolar Amerika dalam perdagangan dengan satu sama.
Berita yang dikutip dari media di India menyebutkan, kelima negara berkembang utama BRICs mendorong momentum ekonomi yang lebih besar untuk kelompok mereka dengan menandatangani dua pakta untuk memajukan perdagangan intra-BRICs pada pertemuan puncak ke-4 pemimpin mereka di Jakarta beberapa waktu lalu.
Para peneken perjanjian diharapkan meningkatkan perdagangan antarnegara BRICs yang telah tumbuh pada tingkat 28 persen selama beberapa tahun terakhir. Namun nilai perdagangan setara US$ 230 miliar itu tetap jauh di bawah potensi dari kelima pusat kekuatan ekonomi.
#3 Perjanjian Mata Uang Rusia dan Cina
Rusia dan Cina telah menggunakan mata uang nasional sendiri dalam perdagangan satu sama lain selama lebih dari satu tahun. Para pemimpin Rusia dan Cina sangat menganjurkan pembentukan mata uang global baru untuk beberapa tahun. Kedua negara tampaknya bertekad menghancurkan kekuatan dolar AS dalam perdagangan internasional.
#4 Naiknya Penggunaan Yuan di Afrika
Siapa mitra dagang terbesar Afrika? Amerika Serikat? Bukan. Tiga tahun lalu Cina menjadi mitra dagang terbesar Afrika. Cina kini agresif berusaha memperluas penggunaan yuan atau renmimbi, mata uang Cina, di Benua Hitam.
Sebuah laporan dari bank terbesar di Afrika, Standard Bank, baru-baru ini menyatakan, »Kami berharap setidaknya US$ 100 miliar (sekitar 768 miliar yuan) pada perdagangan Sino-Afrika, yang harus diselesaikan dalam renmimbi pada tahun 2015.”
Cina tampaknya benar-benar bertekad mengubah cara perdagangan internasional. Pada titik ini sekitar 70.000 perusahaan Cina memakai mata uang Cina dalam transaksi lintas batas.
#5 Kesepakatan Cina-Uni Emirat Arab
Cina dan Uni Emirat Arab sepakat menggusur dolar dan menggunakan mata uang mereka sendiri dalam transaksi minyak satu sama lain. UAE memang pemain kecil, tapi ini jelas sebuah ancaman bagi sistem petrodolar. Apa yang akan terjadi petrodolar jika negara produsen minyak lainnya di Timur Tengah menyusul?
#6 Iran
Iran menjadi salah satu negara yang paling agresif menjauhi dolar Amerika dalam perdagangan internasional. Sebagai contoh, India akan menggunakan emas untuk membeli minyak dari Iran.
Ketegangan antara Amerika dan Iran tidak mungkin tuntas dalam waktu dekat. Iran kemungkinan bakal terus melancarkan aksi yang bisa menekan Amerika Serikat dalam dunia keuangan.
#7 Kerja Sama Cina-Arab Saudi
Siapa importir minyak dari Arab Saudi paling banyak? Bukan Amerika Serikat, tentunya, tapi Cina. Negeri Panda mengimpor 1,39 juta barel minyak per hari dari Arab Saudi pada Februari, naik 39 persen dari tahun sebelumnya.
Arab Saudi dan Cina bekerja sama membangun sebuah kilang minyak besar baru di Arab Saudi. Para pemimpin dari kedua negara telah bekerja untuk agresif memperluas perdagangan antara kedua negara.
Berapa lama Arab Saudi tetap bertahan dengan dolar jika Cina adalah pelanggan mereka yang paling penting? Ini pertanyaan yang sangat penting.
#8 PBB Mendorong Pembentukan Mata Uang Dunia Baru
PBB mengeluarkan laporan yang secara terbuka menyerukan alternatif terhadap dolar AS sebagai mata uang dunia.
Secara khusus, satu laporan PBB menyebutkan, “sebuah sistem cadangan global baru” di mana AS tidak lagi memiliki dominasi. “Sebuah sistem cadangan global baru dapat dibuat, yang tidak lagi bergantung pada dolar Amerika Serikat sebagai mata uang cadangan utama tunggal.”
#9 IMF Usulkan Bancor sebagai Mata Uang Baru
Dana Moneter Internasional juga menerbitkan serangkaian laporan yang menyerukan dolar Amerika diganti sebagai mata uang cadangan dunia.
Satu dokumen IMF berjudul “Akumulasi Cadangan dan Stabilitas Moneter Internasional” yang diterbitkan beberapa waktu lalu sebenarnya mengusulkan mata uang global masa depan yang diberi nama “Bancor”.
#10 Kebanyakan Negara Dunia Benci Amerika
Sentimen global terhadap Amerika Serikat bergeser secara dramatis. Ini tidak boleh dianggap remeh. Beberapa dekade lalu Amerika adalah salah satu negara yang paling dicintai di Bumi. Sekarang mereka adalah salah satu negara yang paling dibenci. »Jika Anda (warga Amerika) masih ragu,” kata Snyder, »Cobalah pergi ke sejumlah negara.”
Bahkan di Eropa (di mana seharusnya Amerika memiliki teman), Amerika diperlakukan seperti kotoran. »Banyak pelancong Amerika terpaksa mengenakan pin Kanada sehingga mereka tidak akan diperlakukan seperti sampah saat bepergian di sana,” ujar Snyder.
Menurut Snyder, sepuluh alasan yang dibicarakan dalam artikel ini tidak akan terjadi dalam semalam, tapi penting dicatat, perubahan ini akan memanas. Jadi kapan ini perubahan besar terjadi? Entahlah. Hanya waktu yang menjawab.

sumber : http://id.berita.yahoo.com/dominasi-dolar-bakal-runtuh-ini-alasannya-084613464.html

Ditulis dalam Uncategorized

OSI Layer

salam buat sobat semua, kali ini ane mau share mengenai OSI Layer, barangkali ada manfaatnya buat sobat semua.
ok kenapa kita perlu tahu dan memahami OSI Layer? ya yang mau memperdalam jaringan seperti ane harus mengerti apa itu OSI Layer karena jika kita tidak memahami apa itu model OSI kita tidak mungkin bisa merancang jaringan dengan skala besar, pernah dengar juga klo kita mencari job yang punya kaitan dengan jaringan pertanyaan basic seperti OSI juga bakal ditanyain.
kita kembali ke pertanyaan, dulu sebelum adanya model OSI semua vendor seperti IBM, Mac, Unix, dll. perangkat2 mereka hanya bisa berkomunikasi dengan perangkat yang sama misalnya IBM dng IBM, Mac dng Mac. tidak bisa IBM dng Mac atau IBM dng Unix. nah untuk mengkomunikasikan kedua perangkat yang berbeda ya sesuatu bangat lah….

Dengan adanya model OSI ini perangkat yang berbeda bisa saling berkomunikasi, bertukar data, storage, printer danlain2. Model OSI sendiri memuliki 7 lapisan/layer, jadi misalnya vendor yang ngembangin software maka cukup memperhatikan layer mana yang sesuai, dan cukup mehamami fungsi layer tersebut.
Jadi OSI Layer itu istilahnya bleup lah bukan sebagai model fisik atau arsitektur sebuah komputer, bukan juga sebuah topology dalam suatu jaringan,. heheeh

Dibawah ini ada sedikit penjelasan singkat mengenai OSI Layer itu sendiri. OSI Layer dibagai dua lagi ada Upper layer/Layer atas ada Application, Presentation, Session dan Lower Layer/Layer Bawah ada Transport, Network, Data Link dan Physical

=> Application : Menyediakan user interface
=> Presentation : Menyajikan data, Menangani pemrosesosan seperti enksripsi.
=> Session : Menjaga agar data masing2 aplikasi tetap terpisah.

=> Transport : Menyediakan baik metode pengiriman yang dapat diandalkan maupun tidak
Melakukan perbaikan kesalahan sebelum pengiriman
=> Network : Menyediakan pengalamatan secara logikal, yang digunakan oleh router untuk menentukan rute
=> Data Link : Menggabungkan paket menjadi byte dan byte menjadi frame
Menyediakan akses ke media menggunakan alamat Mac (alamat fisik)
Melakukan pendeteksian kesalahan, bukan pembetulan
=> Physical : Memindahkan bita antar alat
Menspesifikan tegangan (volt), Kecepatan kabel (wired speed), dan susunan pin dalam kabel.

Fungsi Masing-masing Layer

=> Application : File, cetak (print), massage, database, dan layanan aplikasi
=> Presentation : Enkripsi data, kompresi dan layanan penerjemah
=> Session : Dialog control, semcam kita membuka tab baru dan browser maka saat itu pula sesi dimulai

=> Transport : Koneksi ujung ke ujung (end-to-end)
=> Network : Routing

=> Data Link : Grouping data secara logikal
=> Physical : Topologi fisik

Mengenai OSI tidak cukup smpai situ ja, tapi artikel diatas moga sedikit membantu, Salam Sukses..!

referensi : CCNA, Todd Lamle

Ditulis dalam Uncategorized

Akses Point (configure by Packet Tracer)

sobat bloger yang berbahagia dimanapun berada, mungkin ini sdikit membantu mengani cara setting akses point, tutorial kali ini ane mnggunkana simulasi packet tracer dan ini hampir sama dengan akses point linksys aslinya.
ok langsung ja
Toplgnya sperti di bwah ini, tp terserh sobat semua mau buat kyk gmn tp yg penting adalah bagimna setting linksynya ja.

1. interface AP linksys (di oprek ja), klo sobat punya linksys sendiri, cara bukanya lewat browser, sobat nanti akan dikasih tau pada munual book’nya ip default linksy misalnya 192.168.36.10 ini bisa dganti kapan ja, ip itu deiketik pada browser sobat semua.

2. langkah slanjutnya seting ip, pilih static, kemudian masukin ip yang satu kelas dengan IP router misalnya AP kita ngsih IP 192.168.1.254 (ini buat nyambung routernya) dan default gateway adalah IP dari Routernya 192.168.1.1. perhatikan host_id 254 dan 1 pada oktet ke-4 itu tidak boleh sama jadi selain 1 boleh misal dri 2-254 itu yang valid.

3. selanjutnya sobat seting ip buat computer client, IP nya terserh sobat.

4. ok untuk tahap pertama selsai, jangan lupa di SAVE Settings. Sekarng kita set SSID atau nama AP kita yang di tampilkan pada compi client,

5. selanjutnya sobat, konfig securtinya terserh sobat mau plih yang mana.

6. nah, untuk yang ini sobat mau make apa g, disni ada dua opsi buat sobat, jika kita ENABLE maka akan dhadapkan pada 2 opsi yaitu Prevent dan Permit. klo prevent AP akan memblok semua MAC Address client yang dlist di AP, tp klo permit maka AP hanya mengjinkan client yang udh di daftar MAC Address nya. fitur ini cocok buat AP di rumhan ngumpul ma family.

7. kongfigur AP lbih kurng sperti itu, skrng kita ke komputer/lap client. klo di packet tracer pilih dekstop-pc wirelss.

8. masukin pass yang sabt buat tadi di AP

9. Konek deh

artikel ini masih jauh dri kesempurnaan, tp mudah2an sdikit membantu buat sobat semua.

Ditulis dalam Uncategorized

Frame Relay Cloud

frame relay

    Konfigurasi Router R1, R2 dan R3

R1 ROUTER
Router>EN
Router#conf t
Router(config)#host R1
R1(config)#interface s0/0
R1(config-if)#encapsulation fra
R1(config-if)#encapsulation frame-relay
R1(config-if)#int s0/0.101 po
R1(config-if)#exi
R1(config)#int s0/0.101 po
R1(config)#int s0/0.101 point-to-point
R1(config-subif)#frame-relay interface-dlci 101
R1(config-subif)#ip add 172.20.1.1 255.255.255.252
R1(config-subif)#exi
R1(config)#int s0/0.103 po
R1(config)#int s0/0.103 point-to-point
R1(config-subif)#fra
R1(config-subif)#frame-relay int
R1(config-subif)#frame-relay interface-dlci 103
R1(config-subif)#ip add 172.20.3.2 255.255.255.252
R1(config-subif)#exi
R1(config)#int s0/0
R1(config-if)#no shu
R1#wri

R2 ROUTER

Router>en
Router#conf t
Router(config)#host R2
R2(config)#int s0/0
R2(config-if)#en
R2(config-if)#encapsulation frame-relay
R2(config-if)#exi
R2(config)#int s0/0.201 point-to-point
R2(config-subif)#frame-relay interface-dlci 201
R2(config-subif)#ip add 172.20.1.2 255.255.255.252
R2(config-subif)#exi
R2(config)#int s0/0.203 point-to-point
R2(config-subif)#FRAme-relay INTerface-dlci 203
R2(config-subif)#ip add 172.20.2.1 255.255.255.252
R2(config-subif)#exi
R2(config)#int s0/0
R2(config-if)#no shu
R2#wri

R3 Router

Router#conf t
Router(config)#host R3
R3(config)#int s0/0
R3(config-if)#encapsulation frame-relay
R3(config-if)#exi
R3(config)#int s0/0.301 point-to-point
R3(config-subif)#frame-relay interface-dlci 301
R3(config-subif)#ip add 172.20.3.1 255.255.255.252
R3(config-subif)#exi
R3(config)#int s0/0.303 point-to-point
R3(config-subif)#frame-relay interface-dlci 303
R3(config-subif)#ip add 172.20.2.2 255.255.255.252
R3(config-subif)#exi
R3(config)#int s0/0
R3(config-if)#no shu
R3(config-if)#^Z
R3#wri

Ditulis dalam Uncategorized

KONVENSI NASKAH

KONVENSI NASKAH

Dalam pembuatan naskah yang baik tergantung dari kerangka karangan yang telah digarap sebelumnya, beserta perincian-perinciannya yang telah dilakukan kemudian. Perincian dari kerangka karangan akan menghasilkan suatu bab-bab dan sub-sub bab. Dari bab-bab dan sub-sub bab ini akan menghasilkan pokok-pokok pikiran atau gagasan utama dalam sebuah paragraf atau alinea.

Dalam pembuatan naskah yang baik juga kita harus memperhatikan struktur kalimat dan pilihan kata (diksi) yang dibuat sedemikian rupa, sehingga apa yang kita tulis itu jelas, teratur dan menarik.

Namun, ada hal yang lebih penting dari semua hal yang telah diuraikan di atas. Sebuah karangan juga menuntut suatu persyaratan lain yaitu persyaratan formal; bagaimana supaya bentuk atau wajah dari karangan itu, sehingga kelihatan tampak lebih indah dan menarik. Persyaratan formal ini meliputi bagian-bagian pelengkap dan kebiasaan-kebiasaan yang harus diikuti dalam dunia kepenulisan. Semua persyaratan ini secara umum disebut dengan konvensi naskah. Konvensi naskah adalah penulisan sebuah naskah berdasarkan ketentuan, aturan yang sudah lazim, dan sudah disepakati.[1]

Dari segi persyaratan formal ini, dapat dibedakan lagi karya yang dilakukan secara formal, semi-formal, dan non-formal.[2] Yang dimaksud dengan formal adalah bahwa suatu karya memenuhi semua persyaratan lahiriah yang dituntut oleh konvensi. Sebaliknya, semi-formal yaitu bila sebuah karangan tidak memenuhi semua persyaratan lahiriah yang dituntut konvensi. Sedangkan non-formal yaitu bila bentuk sebuah karangan tidak memenuhi syarat-syarat formalnya.

SYARAT FORMAL PENULISAN SEBUAH NASKAH

Dalam menyusun sebuah karangan perlu adanya pengorganisasian karangan. Pengorganisasian karangan adalah penyusunan seluruh unsur karangan menjadi satu kesatuan karangan dengan berdasarkan persyaratan formal kebahasaan yang baik, benar, cermat, logis: penguasaan, wawasan keilmuan bidang kajian yang ditulis secara memadai; dan format pengetikan yang sistematis.
Persyaratan formal (bentuk lahiriah) yang harus dipenuhi sebuah karya menyangkut tiga bagian utama, yaitu: Bagian pelengkap pendahuluan, isi karangan, dan bagian pelengkap penutup.

Unsur-unsur dalam Penulisan Sebuah Karangan:

A. Bagian Pelengkap Pendahuluan

a. Judul Pendahuluan (Judul Sampul)
b. Halaman Judul
c. Halaman Persembahan (kalau ada)
d. Halaman Pengesahan (kalau ada)
e. Kata Pengantar
f. Daftar Isi
g. Daftar Gambar (kalau ada)
h. Daftar Tabel (kalau ada)

B. Bagian Isi Karangan

a. Pendahuluan
b. Tubuh Karangan
c. Kesimpulan

C. Bagian Pelengkap Penutup

a. Daftar Pustaka (Bibliografi)
b. Lampiran (Apendix)
c. Indeks
d. Riwayat Hidup Penulis

A. Bagian Pelengkap Pendahuluan

Bagian pelengkap pendahuluan atau disebut juga halaman-halaman pendahuluan sama sekali tidak menyangkut isi karangan. Tetapi bagian ini harus disiapkan sebagai bahan informasi bagi para pembaca dan sekaligus berfungsi menampilkan karangan itu dalam bentuk yang kelihatan lebih menarik.

a. Judul Pendahuluan (Judul Sampul) dan Halaman Judul

Judul pendahuluan adalah nama karangan. Halaman judul pendahuluan tidak mengandung apa-apa kecuali mencantumkan judul karangan atau judul buku. Judul karangan atau judul buku ditulis dengan huruf kapital. Biasanya letaknya di tengah halaman agak ke atas. Namun, variasi-variasi lain memang kerap sekali dijumpai.
Dalam pembuatan sebuah makalah atau skripsi, halaman judul mencantumkan nama karangan, penjelasan adanya tugas, nama pengarang (penyusun), kelengkapan identitas pengarang (nomor induk/registrasi, kelas, nomor absen), nama unit studi (unit kerja), nama lembaga (jurusan, fakultas, unversitas), nama kota, dan tahun penulisan.

Untuk memberikan daya tarik pembaca, penyusunan judul perlu memperhatikan unsur-unsur sebagai berikut:
Judul menggambarkan keseluruhan isi karangan.
Judul harus menarik pembaca baik makna maupun penulisannya.
Sampul: nama karangan, penulis, dan penerbit.
Halaman judul: nama karangan, penjelasan adanya tugas, penulis, kelengkapan identitas pengarang, nama unit studi, nama lembaga, nama kota, dan tahun penulisan (dalam pembuatan makalah atau skripsi).
Seluruh frasa ditulis pada posisi tengah secara simetri (untuk karangan formal), atau model lurus pada margin kiri (untuk karangan yang tidak terlalu formal).

Hal-hal yang perlu diperhatikan dalam pembuatan makalah atau skripsi pada halaman judul:
 Judul diketik dengan huruf kapital, misalnya:

UPAYA MENGATASI KEMISKINAN PADA
MASYARAKAT PEMUKIMAN KUMUH
DI KELURAHAN JATINEGARA JAKARTA TIMUR

 Penjelasan tentang tugas disusun dalam bentuk kalimat, misalnya:
Makalah ini Disusun untuk Melengkapi Ujian Akhir
Mata Kuliah Bahasa Indonesia Semester Ganjil 2009
Atau
Skripsi ini Diajukan untuk Melengkapi Ujian Sarjana Ekonomi pada
Fakultas Ekonomi Universitas Gunadarma
 Nama penulis ditulis dengan huruf kapital, di bawah nama dituliskan Nomor Induk Mahasiswa (NIM), misalnya:
ANASTASIA INDRIANI
10709234
 Logo universitas untuk makalah, skripsi, tesis, dan disertasi; makalah ilmiah tidak diharuskan menggunakan logo.
 Data institusi mahasiswa mencantumkan program studi, jurusan, fakultas, unversitas, nama kota, dan tahun ditulis dengan huruf kapital, misalnya:
JURUSAN MANAJEMEN
FAKULTAS EKONOMI
UNIVERSITAS GUNADARMA
JAKARTA
2008
Hal-hal yang harus dihindarkan dalam halaman judul karangan formal:
Ø Komposisi tidak menarik.
Ø Tidak estetik.
Ø Hiasan gambar tidak relevan.
Ø Variasi huruf jenis huruf.
Ø Kata “ditulis (disusun) oleh.”
Ø Kata “NIM/NRP.”
Ø Hiasan, tanda-tanda, atau garis yang tidak berfungsi.
Ø Kata-kata yang berisi slogan.
Ø Ungkapan emosional.
Ø Menuliskan kata-kata atau kalimat yang tidak berfungsi.
b. Halaman Persembahan
Bagian ini tidak terlalu penting. Bila penulis ingin memasukan bagian ini, maka hal itu semata-mata dibuat atas pertimbangan penulis. Persembahan ini jarang melebihi satu halaman, dan biasanya terdiri dari beberapa kata saja, misalnya:
Kutulis novel ini
dengan cahaya cinta
untuk mahar menyunting belahan jiwa,
Muyasaratun Sa’idah binti KH. Muslim Djawahir, alm.
Rabbana hab lanaa min azwaajinaa wa dzurriyyaatinaa
Qurrata a’yuni waj’alnaa lil muttaqiina imaama. Amin.[3]
Bila penulis menganggap perlu memasukkan persembahan ini, maka persembahan ini ditempatkan berhadapan dengan halaman belakang judul buku, atau berhadapan dengan halaman belakang cover buku, atau juga menyatu dengan halaman judul buku.
c. Halaman Pengesahan
Halaman pengesahan digunakan sebagai pembuktian bahwa karya ilmiah yang telah ditanda-tangani oleh pembimbing, pembaca/penguji, dan ketua jurusan telah memenuhi persyaratan administratif sebagai karya ilmiah. Halaman pengesahan biasanya digunakan untuk penulisan skripsi, tesis, dan disertasi, sedangkan makalah ilmiah, dan karangan lainnya (baik non-fiksi maupun fiksi) tidak mengharuskan adanya halaman pengesahan. Penyusunan pengesahan ditulis dengan memperhatikan persyaratan formal urutan dan tata letak unsur-unsur yang harus tertulis di dalamnya.
Judul skripsi seluruhnya ditulis dengan huruf kapital pada posisi tengah antara margin kiri dan kanan. Nama lengkap termasuk gelar akademis pembimbing materi/teknis, pembaca/penguji, dan ketua program jurusan ditulis secara benar dan disusun secara simetri kiri-kanan dan atas-bawah. Skripsi diajukan kepada sidang penguji akademis setelah disetujui oleh pembimbing dan pembaca/penguji. Penulis skripsi dinyatakan lulus jika skripsinya telah diuji di hadapan sidang terbuka/tertutup dan telah ditanda-tangani oleh semua nama yang tercantum dalam halaman pengesahan. Nama kota dan tanggal pengesahan ditulis di atas kata ketua jurusan.
Hal-hal yang harus dihindarkan:
Ø Menggaris-bawahi nama dan kata-kata lainnya.
Ø Menggunakan titik atau koma pada akhir nama.
Ø Tulisan melampaui garis tepi.
Ø Menulis nama tidak lengkap.
Ø Menggunakan huruf yang tidak standar.
Ø Tidak mencantumkan gelar akademis.
d. Kata Pengantar
Kata pengantar fungsinya sama dengan sebuah surat pengantar. Kata pengantar adalah bagian karangan yang berisi penjelasan mengapa menulis sebuah karangan. Setiap karangan ilmiah, seperti: buku, skripsi, tesis, disertasi, makalah, atau laporan formal ilmiah harus menggunakan kata pengantar. Di dalamnya disajikan informasi sebagai berikut:
 Ucapan syukur kepada Tuhan Yang Maha Esa.
 Penjelasan adanya tugas penulisan karya ilmiah (untuk skripsi, tesis, disertasi, atau laporan formal ilmiah).
 Penjelasan pelaksanaan penulisan karya ilmiah (untuk skripsi, tesis, disertasi, atau laporan formal ilmiah).
 Penjelasan adanya bantuan, bimbingan, dan arahan dari seseorang, sekolompok orang, atau organisasi/lembaga.
 Ucapan terima kasih kepada seseorang, sekolompok orang, atau organisasi/lembaga yang membantu.
 Penyebutan nama kota, tanggal, bulan, tahun, dan nama lengkap penulis, tanpa dibubuhi tanda-tangan.
 Harapan penulis atas karangan tersebut.
 Manfaat bagi pembaca serta kesediaan menerima kritik dan saran.
Kata pengantar merupakan bagian dari keseluruhan karya ilmiah. Sifatnya formal dan ilmiah. Oleh karena itu, kata pengantar harus ditulis dengan Bahasa Indonesia yang baku, baik, dan benar. Isi kata pengantar tidak menyajikan isi karangan, atau hal-hal lain yang tertulis dalam pendahuluan, tubuh karangan, dan kesimpulan. Sebaliknya, apa yang sudah tertulis dalam kata pengantar tidak ditulis ulang dalam isi karangan.
Hal-hal yang harus dihindarkan:
 Menguraikan isi karangan.
 Mengungkapkan perasaan berlebihan.
 Menyalahi kaidah bahasa.
 Menunjukkan sikap kurang percaya diri.
 Kurang meyakinkan.
 Kata pengantar terlalu panjang.
 Menulis kata pengantar semacam sambutan.
 Kesalahan bahasa: ejaan, kalimat, paragraf, diksi, dan tanda baca tidak efektif.
e. Daftar Isi
Daftar isi adalah bagian pelengkap pendahuluan yang memuat garis besar isi karangan ilmiah secara lengkap dan menyeluruh, dari judul sampai dengan riwayat hidup penulis sebagaimana lazimnya sebuah konvensi naskah karangan. Daftar isi berfungsi untuk merujuk nomor halaman judul bab, sub-bab, dan unsur- unsur pelengkap dari sebuah buku yang bersangkutan.
Daftar isi disusun secara konsisten baik penomoran, penulisan, maupun tata letak judul bab dan judul sub-sub bab. Konsistensi ini dipengaruhi oleh bentuk yang digunakan.
f. Daftar Gambar
Bila dalam buku itu terdapat gambar-gambar, maka setiap gambar yang tercantum dalam karangan harus tertulis didalam daftar gambar. Daftar gambar menginformasikan: judul gambar, dan nomor halaman.
g. Daftar Tabel
Bila dalam buku itu terdapat tabel-tabel, maka setiap tabel yang tertulis dalam karangan harus tercantum dalam daftar tabel. Daftar tabel ini menginformasikan: nama tabel dan nomor halaman.

B. Bagian Isi Karangan
Bagian isi karangan sebenarnya merupakan inti dari karangan atau buku; atau secara singkat dapat dikatakan karangan atau buku itu sendiri.
a. Pendahuluan
Pendahuluan adalah bab I karangan. Tujuan utama pendahuluan adalah menarik perhatian pembaca, memusatkan perhatian pembaca terhadap masalah yang dibicarakan, dan menunjukkan dasar yang sebenarnya dari uraian itu. Pendahuluan terdiri dari latar belakang, masalah, tujuan pembahasan, pembatasan masalah, landasan teori, dan metode pembahasan. Kesuluruhan isi pendahuluan mengantarkan pembaca kepada materi yang akan dibahas, dianalisis-sintesis, dideskripsi, atau diuraikan dalam bab kedua sampai bab terakhir.
Untuk menulis pendahuluan yang baik, penulis perlu memperhatikan pokok-pokok yang harus tertuang dalam masing-masing unsur pendahuluan sebagai berikut:
1) Latar belakang masalah, menyajikan:
Penalaran (alasan) yang menimbulkan masalah atau pertanyaan yang akan diuraikan jawabannya dalam bab pertengahan antara pendahuluan dan kesimpulan dan dijawab atau ditegaskan dalam kesimpulan. Untuk itu, arah penalaran harus jelas, misalnya deduktif, sebab-akibat, atau induktif.
Kegunaan praktis hasil analisis, misalnya: memberikan masukan bagi kebijakan pimpinan dalam membuat keputusan, memberikan acuan bagi pengembangan sistem kerja yang akan datang.
Pengetahuan tentang studi kepustakaan, gunakan informasi mutakhir dari buku-buku ilmiah, jurnal, atau internet yang dapat dipertanggungjawabkan secara ilmiah. Penulis hendaklah mengupayakan penggunaan buku-buku terbaru.
Pengungkapan masalah utama secara jelas dalam bentuk pertanyaan, gunakan kata tanya yang menuntut adanya analisis, misalnya: bagaimana…., mengapa…..
Tidak menggunakan kata apa karena tidak menuntut adanya analisis, cukup dijawab dengan ya atau tidak.
2) Tujuan penulisan berisi:
Target, sasaran, atau upaya yang hendak dicapai, misalnya: mendeskripsikan hubungan X terhadap Y; membuktikan bahwa budaya tradisi dapat dilestarikan dengan kreativitas baru; menguraikan pengaruh X terhadap Y.
Upaya pokok yang harus dilakukan, misalnya: mendeskripsikan data primer tentang kualitas budaya tradisi penduduk asli Jakarta; membuktikan bahwa pembangunan lingkungan pemukiman kumuh yang tidak layak huni memerlukan bantuan pemerintah.
Tujuan utama dapat dirinci menjadi beberapa tujuan sesuai dengan masalah yang akan dibahas. Jika masalah utama dirinci menjadi dua, tujuan juga dirinci menjadi dua.
3) Ruang lingkup masalah berisi:
Pembatasan masalah yang akan dibahas.
Rumusan detail masalah yang akan dibahas.
Definisi atau batasan pengertian istilah yang tertuang dalam setiap variabel. Pendefinisian merupakan suatu usaha yang sengaja dilakukan untuk mengungkapkan suatu benda, konsep, proses, aktivitas, peristiwa, dan sebagainya dengan kata-kata.[4]

4) Landasan teori menyajikan:
Deskripsi atau kajian teoritik variabel X tentang prinsip-prinsip teori, pendapat ahli dan pendapat umum, hukum, dalil, atau opini yang digunakan sebagai landasan pemikiran kerangka kerja penelitian dan penulisan sampai dengan kesimpulan atau rekomendasi.
Penjelasan hubungan teori dengan kerangka berpikir dalam mengembangkan konsep penulisan, penalaran, atau alasan menggunakan teori tersebut.
5) Sumber data penulisan berisi:
Sumber data sekunder dan data primer.
Kriteria penentuan jumlah data.
Kriteria penentuan mutu data.
Kriteria penentuan sample.
Kesesuaian data dengan sifat dan tujuan pembahasan.
6) Metode dan teknik penulisan berisi:
Penjelasan metode yang digunakan dalam pembahasan, misalnya: metode kuantitatif, metode deskripsi, metode komparatif, metode korelasi, metode eksploratif, atau metode eksperimental.
Teknik penulisan menyajikan cara pengumpulan data seperti wawancara, observasi, dan kuisioner; analisis data, hasil analisis data, dan kesimpulan.
7) Sistematika penulisan berisi:
Gambaran singkat penyajian isi pendahuluan, pembahasan utama, dan kesimpulan.
Penjelasan lambang-lambang, simbol-simbol, atau kode (kalau ada).

b. Tubuh Karangan
Tubuh karangan atau bagian utama karangan merupakan inti karangan berisi sajian pembahasan masalah. Bagian ini menguraikan seluruh masalah yang dirumuskan pada pendahuluan secara tuntas (sempurna). Di sinilah terletak segala masalah yang akan dibahas secara sistematis. Kesempurnaan pembahasan diukur berdasarkan kelengkapan unsur-unsur berikut ini:¬¬
1) Ketuntasan materi:
Materi yang dibahas mencakup seluruh variabel yang tertulis pada kalimat tesis, baik pembahasan yang berupa data sekunder (kajian teoretik) maupun data primer. Pembahasan data primer harus menyertakan pembuktian secara logika, fakta yang telah dianalisis atau diuji kebenarannya, contoh-contoh, dan pembuktian lain yang dapat mendukung ketuntasan pembenaran.
2) Kejelasan uraian/deskripsi:
Kejelasan konsep:
Konsep adalah keseluruhan pikiran yang terorganisasi secara utuh, jelas, dan tuntas dalam suatu kesatuan makna. Untuk itu, penguraian dari bab ke sub-bab, dari sub-bab ke detail yang lebih rinci sampai dengan uraian perlu memperhatikan kepaduan dan koherensial, terutama dalam menganalisis, menginterpretasikan (manafsirkan) dan menyintesiskan dalam suatu penegasan atau kesimpulan. Selain itu, penulis perlu memperhatikan konsistensi dalam penomoran, penggunaan huruf, jarak spasi, teknik kutipan, catatan pustaka, dan catatan kaki.
Kejelasan bahasa:
Kejelasan dan ketetapan pilihan kata yang dapat diukur kebenarannya. Untuk mewujudkan hal itu, kata lugas atau kata denotatif lebih baik daripada kata konotatif atau kata kias (terkecuali dalam pembuatan karangan fiksi, kata konotatif atau kata kias sangat diperlukan)
Kejelasan makna kalimat tidak bermakna ganda, menggunakan struktur kalimat yang betul, menggunakan ejaan yang baku, menggunakan kalimat efektif, menggunakan koordinatif dan subordinatif secara benar.
Kejelasan makna paragraf dengan memperhatikan syarat-syarat paragraf: kesatuan pikiran, kepaduan, koherensi (dengan repetisi, kata ganti, paralelisme, kata transisi), dan menggunakan pikiran utama, serta menunjukkan adanya penalaran yang logis (induktif, deduktif, kausal, kronologis, spasial).
Kejelasan penyajian dan fakta kebenaran fakta:
Kejelasan penyajian fakta dapat diupayakan dengan berbagai cara, antara lain: penyajian dari umum ke khusus, dari yang terpenting ke kurang penting; kejelasan urutan proses. Untuk menunjang kejelasan ini perlu didukung dengan gambar, grafik, bagan, tabel, diagram, dan foto-foto. Namun, kebenaran fakta sendiri harus diperhatikan kepastiannya.
Hal-hal lain yang harus dihindarkan dalam penulisan karangan (ilmiah):
 Subjektivitas dengan menggunakan kata-kata: saya pikir, saya rasa, menurut pengalaman saya, dan lain-lain. Atasi subjektivitas ini dengan menggunakan: penelitian membuktikan bahwa…, uji laboratorium membuktikan bahwa…, survei membuktikan bahwa…,
 Kesalahan: pembuktian pendapat tidak mencukupi, penolakan konsep tanpa alasan yang cukup, salah nalar, penjelasan tidak tuntas, alur pikir (dari topik sampai dengan simpulan) tidak konsisten, pembuktian dengan prasangka atau berdasarkan kepentingan pribadi, pengungkapan maksud yang tidak jelas arahnya, definisi variabel tidak (kurang) operasional, proposisi yang dikembangkan tidak jelas, terlalu panjang, atau bias, uraian tidak sesuai dengan judul.
c. Kesimpulan
Kesimpulan atau simpulan merupakan bagian terakhir atau penutup dari isi karangan, dan juga merupakan bagian terpenting sebuah karangan ilmiah. Pembaca yang tidak memiliki cukup waktu untuk membaca naskah seutuhnya cenderung akan membaca bagian-bagian penting saja, antara lain kesimpulan. Oleh karena itu, kesimpulan harus disusun sebaik mungkin. Kesimpulan harus dirumuskan dengan tegas sebagai suatu pendapat pengarang atau penulis terhadap masalah yang telah diuraikan.
Penulis dapat merumuskan kesimpulannya dengan dua cara:
 Dalam tulisan-tulisan yang bersifat argumentatif, dapat dibuat ringkasan-ringkasan argumen yang penting dalam bentuk dalil-dalil (atau tesis-tesis), sejalan dengan perkembangan dalam tubuh karangan itu.
 Untuk kesimpulan-kesimpulan biasa, cukup disarikan tujuan atau isi yang umum dari pokok-pokok yang telah diuraikan dalam tubuh karangan itu.

C. Bagian Pelengkap Penutup
Bagian pelengkap penutup juga merupakan syarat-syarat formal bagi suatu karangan ilmiah.
a. Daftar pustaka (Bibliografi)
Setiap karangan ilmiah harus menggunakan data pustaka atau catatan kaki dan dilengkapi dengan daftar bacaan. Daftar pustaka (bibliografi) adalah daftar yang berisi judul buku, artikel, dan bahan penerbitan lainnya yang mempunyai pertalian dengan sebuah atau sebagian karangan.

Unsur-unsur daftar pustaka meliputi:
 Nama pengarang: penulisannya dibalik dengan menggunakan koma.
 Tahun terbit.
 Judul buku: penulisannya bercetak miring.
 Data publikasi, meliputi tempat/kota terbit, dan penerbit..
 Untuk sebuah artikel diperlukan pula judul artikel, nama majalah, jilid, nomor, dan tahun terbit.
Contoh: Tarigan, Henry. 1990. Membaca sebagai Suatu Keterampilan Berbahasa. Bandung: Angkasa. (Banyak versi lainnya, misal: Sistem Harvard, Sistem Vancover, dan lain-lain)
Keterangan:
• Jika buku itu disusun oleh dua pengarang, nama pengarang kedua tidak perlu dibalik.
• Jika buku itu disusun oleh lembaga, nama lembaga itu yang dipakai untuk menggantikan nama pengarang.
• Jika buku itu merupakan editorial (bunga rampai), nama editor yang dipakai dan di belakangnya diberi keterangan ed. ‘editor’
• Nama gelar pengarang lazimnya tidak dituliskan.
• Daftar pustaka disusun secara alfabetis berdasarkan urutan huruf awal nama belakang pengarang.

b. Lampiran (Apendix)
Lampiran (apendix) merupakan suatu bagian pelengkap yang fungsinya terkadang tumpang tindih dengan catatan kaki. Bila penulis ingin memasukan suatu bahan informasi secara panjang lebar, atau sesuatu informasi yang baru, maka dapat dimasukkan dalam lampiran ini. Lampiran ini dapat berupa esai, cerita, daftar nama, model analisis, dan lain-lain. Lampiran ini disertakan sebagai bagian dari pembuktian ilmiah. Penyajian dalam bentuk lampiran agar tidak mengganggu pembahasan jika disertakan dalam uraian.
c. Indeks

Indeks adalah daftar kata atau istilah yang digunakan dalam uraian dan disusun secara alfabetis (urut abjad). Penulisan indeks disertai nomor halaman yang mencantumkan penggunaan istilah tersebut. Indeks berfungsi untuk memudahkan pencarian kata dan penggunaannya dalam pembahasan.
d. Riwayat Hidup Penulis

Buku, skripsi, tesis, disertasi perlu disertai daftar riwayat hidup. Dalam skripsi menuntut daftar RHP lebih lengkap. Daftar riwayat hidup merupakan gambaran kehidupan penulis atau pengarang. Daftar riwayat hidup meliputi: nama penulis, tempat tanggal lahir, pendidikan, pengalaman berorganisasi atau pekerjaan, dan karya-karya yang telah dihasilkan oleh penulis.

DAFTAR PUSTAKA

 Keraf, Gorys. Komposisi. Jakarta: Nusa Indah, 1994.
 HS, Widjono. BAHASA INDONESIA Mata Kuliah Pengembangan Kepribadian di Perguruan Tinggi. Jakarta: PT. Grasindo, 2007.
 Maryani, Yani, dkk. Intisari Bahasa dan Sastra Indonesia. Bandung: Pustaka Setia, 2005.

[1] Widjono HS, BAHASA INDONESIA Mata Kuliah Pengembangan Kepribadian di Perguruan Tinggi (Jakarta: PT. Grasindo, 2007), hal. 268.
[2] Prof. DR. Gorys Keraf, KOMPOSISI (Jakarta: Nusa Indah, 1994), hal. 229.
[3] Contoh halaman persembahan diambil dari novel Ayat-ayat Cinta, buah karya dari Habiburrahman El- Shirazy.
[4] Dra. Yani Maryani, dkk. Intisari Bahasa dan Sastra Indonesia (Bandung: Pustaka Setia, 2005), hal. 17.

Ditulis dalam Uncategorized

Perbedaan Judul dengan Topik Serta Syarat Judul

Perbedaan Judul dengan Topik serta Syarat Judul

Pada artikel “Pengeritan Topik” teman-teman semua mungkin sudah membacanya namun pada artikel ini saya perlu sedikit membahsanya lagi

Berikut ini penjelasan dari salah satu sumber id.answer.yahoo.com

Banyak orang beranggapan bahwa topik = judul.

Topik merupakan pokok yang akan diperikan atau masalah yang akan dikemukakan.

Judul adalah nama karya tersebut.

Tema lebih luas lingkupnya dan biasanya lebih abstrak; tema dapat dibagi-bagi menjadi beberapa topik. Dari topik dapat muncul judul-judul.

Setelah topik ditetapkan, maksud topik diuraikan langkah selanjutnya membuat sebuah rumusan tentang masalah dan tujuan yang akan dicapai. Perumusan itu tidak lain adalah tema karangan. Tema karangan itu berbentuk satu kalimat, satu alinea

JUDUL

Ada dua cara pembatasan topik —– judul karangan

masalah apa, mengapa, bagaimana, di mana, dan kapan.

Judul adalah perincian atau penjabaran dari topik.

Judul lebih spesifik dan sering telah menyiratkan permasalahan atau variabel yang akan dibahas.

Judul tidak harus sama dengan topik.

Jika topik sekaligus menjadi judul, biasanya karangan akan bersifat umum dan ruang lingkupnya sangat luas

Judul dibuat setelah selesai menggarap tema, shingga bisa terjamin bahwa judul itu cocok dengan temanya.

Sebuah judul yang baik akan merangsang perhatian pembaca dan akan cocok dengan temanya.

Judul hanya menyebut ciri-ciri yang utama atau yang terpenting dari karya itu, sehingga pembaca sudah dapat membayangkan apa yang akan diuraikan dalam karya itu.

Ada judul yang mengungkapkan maksud pengarang, misalnya dalam sebuah laporan eksposisi, contohnya

“Suatu Penelitian tentang Korelasi antara Kejahatan Anak-anak dan Tempat Kediaman yang Tidak Memadai

 

Syarat judul yang baik

harus relevan, judul harus mempunyai pertalian dengan temanya, atau dengan beberapa bagian yang penting dari tema tersebut.

judul harus dapat menimbulkan keingintahuan pembaca terhadap isi buku atau karangan.

harus singkat, tidak boleh mengambil bentuk kalimat atau frasa yang panjang, tetapi harus berbentuk kata atau rangkaian kata yang singkat. Bila harus membuat judul yang panjang, ciptakanlah judul utama yang singkat dengan judul tambahan yang panjang.

tidak provokatif.

 

Judul karangan sedapat-dapatnya

A. singkat dan padat,

B. menarik perhatian, serta

C. menggambarkan garis besar (inti) pembahasan.

Ditulis dalam Uncategorized

Syarat sebuah Topik

Syarat sebuah Topik

Pembaca yang budiman, yang luar biasa ketahuilah orang-orang yang luar biasa tidak tercipta dengan sendirinya, melainkan melalui proses dan tahap yang begitu kompleks. Ok kita kembali ke topic awal mengenai apa yang ingin kita bahas disini, kenapa kita perlu berbicara tentang “Syarat sebuah Topik”?

Saya kasih contoh lagi, penulis-penulis terkenal, best seller, beribu-ribu eksemplar yang mungkin bukunya sudah go internasional, dibahas dan menjadi perbincangan di berbagai Negara. Ok bravo buat mereka. Pembaca yang budiman sudah taukan  betapa pentingnya mengenal sebuah topik.

Adapun syarat sebuah topic adalah sebgai berikut:

  1. Menarik

Untuk seorang penulis best seller, topic yang dia angkat menjadi sebuah judul buku misalnya, tentu harus menarik bagi penulis juga, karena tanpa menarik di mata penulis sendiri sangat tidak mungkin malahirkan sebuah karya yang luar biasa. Jadi semuanya harus dengan cinta saudaraku.

Demikian dimata pembaca penulis juga harus tahu topik yang ia sampaikan menarik tidak bagi pembaca semua kalangan ataupun kalangan tertentu saja.

  1. Bermanfaat

Bermanfaat maksudnya disini adalah semuanya. seorang penulis atau hal apapun yang berkaitan topic yang disampikan harus punya “nilai” lebih bagi pendengar atau pembacanya, entah itu sebuah ilmu baru, hal-hal lama namun dikemas sedemikian menarik sehingga bisa meberikan maanfaat dan menggugah.

  1. Tidak kontroversial

Penulis atau orator menyampikan hal-hal yang menyangkut topiknya tentu tidak boleh menyinggung kalangan tertentu misalnya golongan tertentu. Seorang penulis yang professional harus menyampaikan hal-hal yang berkaitan dengan topic dengan prodesioanl dan ilmiah.

  1. Bernilai inovatif, problem solving   

Tentu disini topic yang disampikan harus bernilai inovatif yaitu hal-hal baru menyangkut topic harus ada, minimal topic yang disampikan mungkin sebuah permasalahan di lini apapun misalnya ekonomi, social, budaya, politi , hankam, dan lain-lain, bisa memberikan sebuah solusi atau jalan keluar yang ilmiah dan tidak merugikan pihak manapun.

 

 

Ditulis dalam Uncategorized

Batasan Masalah Sebuah Topik

Batasan Masalah sebuah topic.

Pada artikel kali ini, menyangkut batasan masalah, berati menyangukut ruang lingkup,  pertama sekali bagi seorang penulis misalnya, harus mengerti terlebih dahulu topic yang ingin dibahas, penulis harus tau topic tersebut berkaitan dengan hal-hal apa saja, topic tersebut mulainya harus darimana dan hasil akhir yang didapat seperti apa.

Untuk lebih jelasnya misalanya saya membuat sebuah judul buku “Customize Windows XP dan 7”

Untuk batasan masalah, bisa menggunakan kalimat dengan satu paragraph saja atau dengan membuat bebebarapa rincian.

Misalnya pada judul diatas

“Pada penulisan Custumize windows XP dan 7 ini penulis hanya menfokuskan bagaimana merubah tampilan Windows XP dan 7 menjadi Mac Os dengan menggunakan software CustoPackTools”

Batasan masalah diatas mungkin kurang  kena atau kurang lengkap bisa ditambahkan lagi karena artikel ini mendadak saya buat. Moga bermanfaat.

 

Ditulis dalam Uncategorized

Pengertian Topik

Pengertian Topik

Menurut kamus besar bahasa Indonesia Topik memiliki beberapa pengertian :

  • Pokok pembicaraan dalam diskusi, ceramah, karangan, dsb; bahan diskusi.
  • Hal yang menarik perhatian umum waktu akhir-akhir ini; bahan pembicaraan.

Disamping kita mengenal Topik, kita juga mengenal Tema dan Judul, apakah ada perbedaan dari ketika istilah tersebut, silahkan perhatikan pengertiannay dibwah ini:

Pengertian Tema

  • Pokok pikiran, dasar cerita (yang dipercakapkan, dipakai sebagai dasar mengarang, emnggubah sajak, dsb)

Pengertian Judul

  • Nama yang dipakai untuk buku atau bab dalam buku yang dapat menyiratkan secara pendek isi buku atau bab itu.
  • Kepala karangan (cerita, drama; tajuk). Berjudul berarti berkepala karangan; bertajuk.

 

Untuk lebih jelasnya, perbedaan Topik, Judul dan Tema perhatikan contoh berikut ini:

Sebenarnya judul dan topik itu menurut saya hampir sama karena sama-sama menjelaskan atau menggambarkan pokok permasalahan yang ada.

Tema : Politik

Topik : Carut marut DPR di Senayan

Tema : Tauhid

Judul : Apa bentuk Tauhid dalam Kehidupan Kita sehari-hari

Dan lain-lain.

Maaf kalo ada yang salah atau kurang jelas dari artikel ini

Referensi :

http://yukfuk.wordpress.com/2010/04/22/topik-tema-judul/

Kamus besar bahasa indonesia

 

Dikaitkatakan dengan:
Ditulis dalam Uncategorized

12 Lagu Anak-Anak Yang Menyesatkan

lagu

Ternyata lagu anak-anak yang populer banyak mengandung kesalahan, mengajarkan kerancuan, dan menurunkan motivasi. Berikut buktinya:

1. “Balonku ada 5… rupa-rupa warnanya… merah, kuning, kelabu.. merah muda dan biru… meletus balon hijau, dorrrr!!!” Perhatikan warna-warna kelima balon tsb., kenapa tiba2 muncul warna hijau ? Jadi jumlah balon sebenarnya ada 6, bukan 5!

2. “Aku seorang kapiten… mempunyai pedang panjang… kalo berjalan prok..prok.. prok… aku seorang kapiten!” Perhatikan di bait pertama dia cerita tentang pedangnya, tapi di bait kedua dia cerita tentang sepatunya (inkonsistensi) . Harusnya dia tetap konsisten, misal jika ingin cerita tentang sepatunya seharusnya dia bernyanyi : “mempunyai sepatu baja (bukan pedang panjang)… kalo berjalan prok..prok.. prok..” nah, itu baru klop! jika ingin cerita tentang pedangnya, harusnya dia bernyanyi : “mempunyai pedang panjang… kalo berjalan ndul..gondal. .gandul.. atau srek.. srek.. srek..” itu baru sesuai dg kondisi pedang panjangnya!

3. “Bangun tidur ku terus mandi.. tidak lupa menggosok gigi.. habis mandi ku tolong ibu.. membersihkan tempat tidurku..” Perhatikan setelah habis mandi langsung membersihkan tempat tidur. Lagu ini membuat anak-anak tidak bisa terprogram secara baik dalam menyelesaikan tugasnya dan selalu terburu-buru. Sehabis mandi seharusnya si anak pakai baju dulu dan tidak langsung membersihkan tempat tidur dalam kondisi basah dan telanjang!
4. “Naik-naik ke puncak gunung.. tinggi.. tinggi sekali.. kiri kanan kulihat saja.. banyak pohon cemara.. 2X” Lagu ini dapat membuat anak kecil kehilangan konsentrasi, semangat dan motivasi! Pada awal lagu terkesan semangat akan mendaki gunung yang tinggi tetapi kemudian ternyata setelah melihat jalanan yg tajam mendaki lalu jadi bingung dan gak tau mau ngapain, bisanya cuma noleh ke kiri ke kanan aja, gak maju2!

5. “Naik kereta api tut..tut..tut. . siapa hendak turut ke Bandung .. Surabaya .. bolehlah naik dengan naik percuma.. ayo kawanku lekas naik.. keretaku tak berhenti lama” Nah, yg begini ini yg parah! mengajarkan anak-anak kalo sudah dewasa maunya gratis melulu. Pantesan PJKA rugi terus! terutama jalur Jakarta- Bandung dan Jakarta-Surabaya!

6. “Di pucuk pohon cempaka.. burung kutilang berbunyi.. bersiul2 sepanjang hari dg tak jemu2.. mengangguk2 sambil bernyanyi tri li li..li..li.. li..li..” Ini juga menyesatkan dan tidak mengajarkan kepada anak2 akan realita yg sebenarnya. Burung kutilang itu kalo nyanyi bunyinya cuit..cuit.. cuit..! kalo tri li li li li itu bunyi kalo yang nyanyi orang, bukan burung!

7. “Pok ame ame.. belalang kupu2.. siang makan nasi, kalo malam minum susu..”
Ini jelas lagu dewasa dan untuk konsumsi anak2! karena yg disebutkan di atas itu adalah kegiatan orang dewasa, bukan anak kecil. Kalo anak kecil, karena belom boleh maem nasi, jadi gak pagi gak malem ya minum susu!

8. “nina bobo oh nina bobo kalau tidak bobo digigit nyamuk”
Anak2 indonesia diajak tidur dgn lagu yg “mengancam”

9. “Bintang kecil dilangit yg biru…”
Bintang khan adanya malem, lah kalo malem bukannya langit item?

10. “Ibu kita Kartini…harum namanya.”
Namanya Kartini atau Harum?

11. “Pada hari minggu ku turut ayah ke kota. naik delman istimewa kududuk di muka.”
Nah,gak sopan khan..

12. “Cangkul-cangkul, cangkul yang dalam, menanam jagung dikebun kita…”
kalo mau nanam jagung, ngapain nyangkul dalam-dalam

http://terselubung.blogspot.com/2010/01/12-lagu-anak-anak-yang-menyesatkan.html

Ditulis dalam Uncategorized

5 Buah yang Baik Untuk Penolak Penyakit Flu

5 Buah yang Baik Untuk Penolak Penyakit Flu
Cuaca yang tidak bersahabat seperti akhir-akhir ini cenderung membuat tubuh rentan terhadap flu. Makan yang cukup dan bergizi kadang tak cukup untuk mencegahnya. Konsumsi buah segar yang benar bisa membantu mencegah flu. Buah apa saja sih yang sebaiknya dikonsumsi?

Cuaca yang berubah-ubah belakangan ini membuat kondisi tubuh menurun. Makan makanan yang bergizi ternyata tak lantas membuat tubuh jadi kebal terhadap penyakit, khususnya flu. Tambahan asupan buah-buahan dalam makanan sehari-hari bisa membantu tubuh menangkal flu yang akan menyerang.

Pasalnya, buah-buahan dapat membantu tubuh melawan virus dan bakteri yang menyerang tubuh apalagi di musim penghujan seperti ini. “Vitamin yang terdapat dalam buah menjaga kekebalan tubuh pada level yang tinggi, sehingga tubuh tak lekas rentan terhadap flu dan demam,” ujar Amy Howell, Ph.D, seorang ilmuwan di Rutgers University. Buah juga menurunkan resiko terserangnya penyakit jantung dan kanker. Nah, berikut ini adalah 5 jenis buah-buahan yang mampu meningkatkan sistem kekebalan tubuh Anda:

1. Apel
Apel
Sudah tak diragukan lagi kalau buah apel merupakan salah satu sumber antioksidant yang cukup populer saat ini. Antioksidan yang terkandung dalam satu buah apel sama dengan 1500mg vitamin C. Selain itu, buah apel juga sarat akan flavanoid protective yang sangat bermanfaat dalam mencegah terjadinya serangan jantung dan juga kanker.

2. Pepaya
pepaya
Dengan 250% RDA dari vitamin C yang terdapat dalam buah pepaya ternyata dapat menghindarkan sistem tubuh Anda dari demam. Kandungan beta-caroten, vitamin C dan juga vitamin E dalam pepaya mengurangi peradangan yang terjadi di dalam tubuh dan mengurangi timbulnya asma.

3. Cranberries
cranberries
Cranberries mengandung antioksidan yang cukup tinggi melebihi buah dan sayur pada umumnya. Satu sajian cranberrie memiliki kandungan antioksidan 5 kali lebih banyak dibandingkan brokoli. Cranberi merupakan probiotic alami yang membantu memperbanyak bakteri baik dalam tubuh dan melindungi nya dari penyakit yang terbawa dari makanan.

4. Jeruk Bali
jb
Jeruk Bali sarat akan vitamin C, selain itu jeruk Bali mengandung senyawa alami yang disebut Limonoids yang bermanfaat untuk menurunkan kadar kolesterol. Jenis jeruk bali merah adalah sumber yang sangat potensial untuk melawan kanker karena kandungan lycopennya.

5. Pisang
pisang
Pisang menjadi salah satu sumber vitamin B6 tertinggi dibandingkan dengan buah-buahan lainnya. Pisang bisa mengurangi rasa letih, depresi, stres, dan insomnia(sulit tidur). Kandungan magnesium nya yang tinggi menjaga agar tulang kuat. Sedangkan potasium membantu mencegah serangan jantung dan tekanan darah tinggi.

Hmm..ternyata cukup mudah bukan mencegah tubuh terserang flu dan demam di musim penghujan seperti ini! Siapkan buah-buahan tadi sebagai pencuci mulut untuk memenuhi kebutuhan vitamin harian dan mencegah terserangnya flu. Tentu saja barengi dengan istirahat dan olah raga teratur ya!
sumber : http://terselubung.blogspot.com/2010/01/5-buah-yang-baik-untuk-penolak-penyakit.html

Ditulis dalam Uncategorized

Asean Para Games

Para Games
Sehari sebelum dibuka secara resmi ajang Asean Para Games ke enam di kota Solo Jawa Tengah obor asean para games ke enam tersebut sampai di kota bengawan ini. Awalnya obor dibawa dari sumber api abadi merapen melalui sejumlah kota di jawa tengah.

Sesampainya di batas kota Solo api yang diarak menggunakan obor itu diterima oleh ketua Koni Surakarta, Sumartono Hadinoto lalu dilanjutkan ke kepala dinas pendidikan pemuda dan olahraga pemerintah kota surakarta Rahmad Sutomo.

Lalu obor itu kembali di bawa lari oleh atlet atlet melewati jalan Adi Sucipto memasuki kota barat dan melalui jalan Slamet Riyadi, sampai ke balai kota atau kantor pusat pemerintahan kota Surakarta. Seterusnya obor api itu akan diletakkan di balai kota sampai kamis malam.

Di saat pembukaan Asean Para Games ke enam obor bakal dipakai untuk menyalakan obor besar di stadion Manahan.

Di saat kedatangan obor Asean Para Games ke enam sejumlah penari menyambut lewat tarian kota Solo yang biasa diperagakan demi menyambut tamu.

Sementara itu pada kesempatan yang sama seluruh atlet kontestan Asean Para Games 2011 dari sebelas negara akan dikirab berkeliling kota solo. Kirab tersebut sengaja dilakukan untuk memperkenalkan para atlet dari sebelas negara yang bakal bertanding Kamis ini terhadap masyarakat.

Untuk menyambut laga Asean Para Games para atlet dikirab berkeliling kota Solo. Kirab tersebut juga untuk menunjukkan kepada para atlet terutama dari negara lain untuk menyaksikan lingkungan di kota Solo.
Didampingi oleh Menpora Andi Malarangeng kirab tersebut diawali dari lapangan Kota Barat Solo melewati jalan Slamet Riyadi dan berhenti di Bundaran Gladag kota Solo Rabu (14/12/2011) sore.
sumber :http://www.agen33a-casino.org/sport-umum/obor-asean-para-games-tiba-hari-ini/#more-442

Ditulis dalam Uncategorized

Tragedi Mesuji

Tragedi Mesuji
Teman-teman semuanya, para pembaca yang budiman tragedi mesuji memang sudah lama terjadi namun mengisahkan banyak kenangan dan kesedihan yang tidak akan pernah dilupakan begitu saja.
Pembantaian mesuji pada tahun 2011 lalu merupakan sebuah kejadian yang seharusnya tidak pernah terjadi di negeri yang sudah merdeka ini. Negeri ini yang selalu mengatasnamakan HAM dan Keadilan perlu di pertanyakan kembali dan di kaji ulang.
Para oknum aparat yang seharusnya melindungi masyarakat sipil yang tidak berdaya ini justru membumihanguskan semnuanya. Bukan hanya perumahan warga mesuji tetapi juga masyarakat sendiri pun dibantai semunya.
Tragedi mesuji saata ini ditangani oleh aparat terkait dan sudah menjadi bagian dari pokok pembahasan para petinggi negara ini. Saya sendiri berharap warga mesuji mendapat keadilan sepenuhnya tanpa ada beban sedikitpun.

Ditulis dalam Uncategorized

Profesi Masa Depan

CISCO Networker
Siapapun orangnya, entah darimana sumbernya dari ujung bumi manapun pasti memikirkan bagaimana masa depan bisa diraih lebih baik dan sukses. Jenis makanannya apa saja tetap saja memikirkan masa depan.
Okelah kalau begitu. Kita pasti tahu era sekarang adalah era informasi. Dan saya pribadi pun menekuni dunia teknologi informasi. Alhmadulillah sekarang saya sudah mulai menfokuskan diri profesi mana yang harus saya pilih nantinya.
Meskipun nantinya pengen jadi seorang Big Bos, minimal go internasional, sekarang saya mendalami Cisco Networking dan menjadi salah satu trainer cisco di Training Partner mudah-mudahan ini menjadi awal yang baik untuk kedepannya.
Oke, kita kembali ke pembahasan lebih awal, pembaca yang budiman untuk saat ini saya lebih memilih profesi sebagai cisco netrworker ( CCNA, CCNP dan CCIE ) mudah-mudahan mampu mendapat tiga sertifikat itu.
Pembaca yang budiman, apapun profesi anda sekarang dan nanti, saya tetap bilang SUKSES BUAT ANDA

Ditulis dalam Uncategorized

Novel : Ketika Cinta Bertasbih (Sebuah Hikmah)

Para pembaca yang budiman, ketahuilah hidup ini selalu indah yang selalu seimbang ada perasaaan cinta ada benci, ada suka ada duka, kita tidak bisa berada terus dalam satu poros kehidupan selalu bahagia meskipun kita menginginkannya.
Nah tiba pada topik pembahasan,
Novel ketika Cinta Bertasbih karya Habiburahman El Shirazy bisa dibilang karya yang luar biasa dan sudah mendapatkan beberapa penghargaan. Baik saya tidak akan menceritakan apa isi novel satu persatu dari A-Z tapi saya mencoba menguraikan beberapa hikmah hasil pikiran dan pendalaman saya yaitu :

1. Hikmah dilarangnya Perzinaan
Benar sekali, bagi kaum yang beriman Perzinaan merupakan suatu hal yang dilarang oleh agama dan perbuatan yang sangat keji
2. Hikmah Berjihad (Menuntut Ilmu)
Belajar ilmu , itulah yang diceritakan dalam novel ini. Belajar suatu ilmu terutama ilmu agama merupakan sutu kewajiban dan bernilai ibadah.
3. Hikmah Kesabaran
Sabar dalam menghadapi cobaan, dan segala sesutu yang menjadi tantangan di depan mata kita adalah kunci kesuksesan.
4. masih banyak lagi.

Ditulis dalam Uncategorized

Microsoft Kembali Diisukan Caplok Nokia

Untuk kesekian kalinya, isu yang menyebutkan Nokia berencana melepas unit bisnis smartphonenya kepada Microsoft kembali menyeruak. Kali ini, sang sumber berasal dari Danske Bank, Bank terbesar di Denmark.

Dalam laporan yang dikeluarkannya kepada para klien, Danske Bank menyebut bahwa Nokia akan menjual unit bisnis ponsel pintarnya kepada Microsoft dalam rentang 6 bulan pertama di 2012.

Tidak disebutkan dari mana sumber Danske Bank tersebut. Meski demikian, kabar ini bukanlah barang baru, mengingat sebelumnya isu serupa juga sempat muncul pada Mei lalu.

Dikutip detikINET dari Boy Genius Report, Kamis (15/12/2011), kala itu disebutkan bahwa Nokia dan Microsoft tengah menjajaki negosiasi untuk suatu perjanjian besar yang direncanakan akan rampung sebelum tahun 2011 berakhir.

Nokia sendiri sudah mengeluarkan bantahannya. Pun begitu, disebutkan bahwa laporan-laporan selanjutnya telah mengindikasikan adanya diskusi di antara kedua raksasa teknologi dan ponsel tersebut.

“Kami telah meninggalkan rumor ini sejak jauh-jauh hari,” ujar juru bicara Nokia, mengomentari laporan dari Danske Bank.

Ya, kedua raksasa boleh saja membantah kabar tersebut. Namun yang pasti keduanya memiliki hubungan spesial, setelah berkolaborasi dalam mengembangkan ponsel Windows Nokia.

sumber : detikinet.com

Ditulis dalam Uncategorized
Top Rated
Arsip
Kategori
  • Sebuah galat telah terjadi; umpan tersebut kemungkinan sedang anjlok. Coba lagi nanti.
Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.